Sunday, 20 December 2009

Which marriage?

When we talk about arranged marriage, be it by your family, BM or matchmaking services, a lot of questions raised by people.

"How do you know she is the right one for you. You don't even know her! How can you rely on just few hours taaruf. Don't you think it is superficial?"

Yeah it's rather strange approach nowadays, where people tend to think love marriage is the proper way.

I myself could not answer the question. Then he who asked the question answered, "Yeah, you don't have to worry too much about that because we put trust in Allah." Yes, I agreed with him. When you make decision, you do not rely on the findings during taaruf alone, we practice istikharah. Pray to Allah to ask Him to show us the right choice. Whatever the outcome is, we just follow it because we trust Allah knows best.

He also commented that the proper way of getting to know your future wife is through taaruf. Though it seems superficial, I believe if was done properly, it is more beneficial, fruitful and you will get more sincere answer. I dont think you will get the similar outcome through dating.

After all, marriage is marriage. Be it arranged marriage or love marriage, so long that you don't get involved in anything haraam throughout the process of knowing you partner and making decision to get married, I think it that should be fine.

Are you love marriage or arranged marriage person? Tepuk dada tanya iman.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Aktiviti malam minggu

Hikmah mendengar ceramah Sheikh Yusuf Al-Qaradawi . Biarpun tiba lewat, gara-gara keputusan untuk pergi ke Masjid Shah Alam dibuat saat-saat akhir, dapat juga aku berdiri dekat kawasan mimbar, dapat melihat bahagian sisi Sheikh secara live, Alhamdulillah. Pada mulanya aku kira tak dapat hadir, kerana urusan di rumah ini terlalu banyak, tetapi teringat ketika di UK dulu, kalau sheikh besar turun, biar sesibuk mana, pasti akan cuba hadir mendengar ceramah mereka. Maka seharusnya semangat yang sama diaplikasikan di Malaysia ini. Alhamdulillah, ceramah yang sangat mantap. Beliau berucap dengan penuh semangat. Bila beliau menyentuh akan hakikat muslim mesti hidup berjemaah, hatiku tersentuh, sudah lama aku meninggalkan arena itu. Bilakah agaknya aku boleh kembali ke dunia itu?

Dikejutkan pula dengan pertemuan ramai orang yang dikenali terutamanya rakan-rakan seperjuangan. Rata-rata melahirkan rasa gembira sambil mengucapkan tahniah. Kemudian kami makan malam bersama di kedai Pelita. Ditemani Riz dan Salim. Malam yang sungguh istimewa. Hampir sahaja dapat minum bersama Nik Nazmi, tetapi mungkin dia sibuk, tak dapat hadir ke Pelita ketika itu.

Tidak rugi bagi mereka yang mengajakku ke ceramah ini, dapat merasai nikmat masa, biarpun singkat, terasa lama, produktif, mungkin itulah berkat.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 15 December 2009

futurisme

Man, it's so real!

I thought work is just an excuse. But once you got caught in the trap of busyness, you will understand and never look at those who were labelled as futur as you did before. Insaf... Simpati...

May Allah guide us.


p/s: I just met a friend of mine in the mosque. It has been quite sometime we did not have a chat. He asked about my working life, busy? Will it be back to normal, so you could help us? I replied, "well this is NORMAL (working day and night)" Sigh...


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Sunday, 13 December 2009

Vicious cycle

Aku ingin berkongsi sedikit penemuanku ketika membaca sebuah buku yang ku terima dari seorang rakan ketika program orientasi pelajar Isnin lepas yang bertajuk KUASA HIJRAH KUASA UNTUK BERUBAH. Pada mulanya aku agak sceptic dengan buku ini, sebab aku anggap semua buku motivasi ini sama sahaja, nak cari untung je lebih. Hu hu, maaf lah para penulis dan motivator sekalian. Apapun, setelah membaca aku rasa bagus sekali buku ini.

Penemuan ini sebenarnya adalah perkara biasa sahaja. Ringkasnya ia berkaitan pandangan hidup i.e. perspective/paradigm. Ada satu bahagian dalam buku ini yang menyentuh tentang Mentaliti Mangsa dan Mentaliti Juara. Membaca bab ini membuatkan aku teringat akan peristiwa pada suatu pagi Jumaat di pejabatku, (cerita ini aku belum publish lagi, sebab tiba-tiba jadi panjang, tak larat nak habiskan).

In a nutshell, bos aku telah bertanya tentang perasaan dan pandanganku tentang tanggungjawab yang aku galas ketika ini dan kemudian memberikan beberapa nasihat dan kata-kata perangsang. Katanya, kalau kamu stress dengan deadlines, kamu harus mengambil langkah proaktif dengan menjalankan kerja-kerja kamu lebih awal yakni sebelum saya tanya. Apabila tiba masa saya bertanya akan kerja itu, kamu jawab, sudah siap bos, kamu dan saya, sama-sama berasa lega dan senang hati.

Selepas sesi motivasi pagi bersama beliau itu, aku terfikir , "Betul juga katanya itu, kenapa aku tak pernah terfikir sebelum ini?". Aku rasa jawapannya terletak kepada cara fikirku.

Sebelum itu, aku hanya memusatkan pemikiranku kepada keadaanku yang begitu menekankan, apatah lagi merasakan diri mangsa keadaan. Maka setiap ketika aku teringat akan perkara yang menekan atau melalui detik-detik yang menekan, aku pasti kembali memikirkan peristiwa yang menjadikan aku mangsa keadaan itu dan juga keep recalling perasaan tertekan itu. Maka lagi difikir, lagi tertekan, sehingga lupa apa yang aku perlu aku lakukan. Itulah yang dinamakan mentaliti mangsa, Ustaz Hasrizal pernah mengumpamakan orang sebegini ibarat orang yang memberikan remote control hidupnya kepada orang lain.

Menyedari dan memahami apa yang harus aku lakukan, terasa sedikit lega sebenarnya. Kini aku sudah ada jalan keluar daripada perangkap kitaran stress itu, iaitu dengan bertindak lebih proaktif.

Source: http://wellcoregroup.com/images/diagram2.jpg

Cuma, pada permulaannya terasa amat sukar sekali untuk mengubah cara aku berfikir kerana rasanya lebih selesa meletakkan kesalahan itu kepada orang lain dan tidak best pula melepaskan mereka daripada 'kesalahan menculikku ke unit lain', he he.

Kesimpulannya, jika stress, usahlah fikirkan sangat tentang stress itu sendiri kerana anda akan terus stress atau lebih stress dengan berbuat demikian. Sebaliknya pusatkanlah tenagamu untuk mencari jalan keluar. Melayu kata, cari cara untuk mengatasi masalah, but in English 'find ways to get around the problem'.

Wallahua'lam



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 12 December 2009

Gettin married

  • How does it feel when you see your friends getting married?
  • How does it feel when you reflect upon the fact that your best friend just got married but yourself remain single n available?
  • Don't you think you want to get married too?
  • But why you want to get married in the first place?
  • Is it because you are lonely?
  • How can I get married? It is too difficult man...
  • Where can I find a good wife candidate?
  • How could I approach her?
  • I think I am not good enough.
  • I'm not sure whether I am ready for it or otherwise...
  • Ah marriage is just a burden.
It is interesting to think about this topic, especially during this school holiday season, many of my friends are getting married. Selamat Pengantin Baru to you. May Allah bless both of you with happiness, love, mercy and good kids.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

belajar dari kawan

Jumaat malam semalam sangat menarik. Walaupun singkat, tapi aku telah berpeluang bertemu dengan beberapa kenalan lama dan baru sambil berkongsi pengalaman hidup.

"Wanna hang out?" ajak Kiko.

Wah, ini peluang baik. Lagipun aku memang sudah plan untuk bertemu Abg Saif petang itu, kononya nak berehat seketika sambil catching up sebelum terus ke site tengah malam nanti. Lagipun aku dah cukup stress dengan kerja minggu ni. So kami pun bersetuju untuk bertemu di Park Seven.

Abg Saif pulang agak lewat sedikit, lepas Isyak. Masa yang yang terluang ketika mengunggu Abg Saif pulang digunakan untuk bersembang ala 74 Lapworth Court. Just like the good old times, sitting together, discussing about life, analysing things and thinking about how, why, what, when, where and how. Intellectually satisfying. It would be more interesting if Wan Aimran and others could join.

Sempat juga bersembang topik suka ramai untuk golongan bujang seperti kami, kahwin. Ya, seorang demi seorang housemate kami sudah mendirikan rumah tangga. Bilik Bun Dan Munzir dah setel. Kini tinggal bilik aku dan bilik Kiko sahaja. The golden question is, Who's Next? Well... Kita tunggu dan lihat saja la kan. Cuma yang dah kahwin ni kami lihat macam menyepi sikit la, lama tak dengar khabar mereka. Apakah aku akan menyepi juga jika aku berkahwin kelak?

Then we had dine out with Bro Saif and his friend, Salim. We had a good chat. The topic was from food to building the nation. Wow, these guy really rocks! It was not just an ordinary dinner -sembang kedai kopi, ha ha.

Selepas itu kami kembali ke Park Seven, Bro Riz pula bercerita tentang pengalamannya melaksanakan Haji. Pengalaman yang sangat indah. Insha-Allah suatu hari aku ku turut serta menunaikannya, seorang diri atau berteman, hehe.

2.30 pagi baru habis bercerita. Maka aku pun telefon technician di site, kerja di site pun sudah hampir siap. Maka plan asal nak turun site pun dibatalkan. Tidur sahaja di situ.

After Fajr, Bro Riz, Bro Saif and me had breakfast together. We were talking about making choice. Choosing which career path should be taken by one of us? Bro Riz has pointed out that the rizq has been allocated by Allah. No matter which option you choose, A or B, you will get the rizq that much in the end. Perhaps Allah want to show you how much would get in the future in option B by showing what will you earn in option A. For me, it is a beautiful way of seeing this issue. Yeah, perhaps this paradigm could be applied to my situation too. I had missed the opportunity to work in Flour, but who knows what is waiting for me in the future.

Alhamdulillah, semua ini perancangan Allah. Di kala hati duka, datang penawar yang tidak disangka-sangka.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 26 November 2009

Belum cukup sempurna

Semalam, dia berazam. Berazam untuk menerima apa yang ditanggungnya itu dengan seadanya. Dia berkata kepada dirinya, " Aku mesti berusaha dengan bersungguh-sungguh!"

Dia menyangka hatinya sudah bulat dengan tekad dan azam yang dipasangnya itu. Tetapi dia tidak tahu, apa yang menanti dihadapannya dan apakah dia benar-benar mampu menghadapinya.

Ketika berbicara, dia ditanya,"Do you really enjoy your current job? Come on, be frank, tell me what you want to do. Maybe I can help you"

Errr... Tiba-tiba, pang! Dia tersentak, seolah-olah satu hentaman kuat telah berlaku. Apakah dia perlu memberi jawapan sebenar atau jawapan diplomasi. Buat seketika, dia berkira-kira, itu mungkin satu peluang untuk menyatakan harapannya suatu ketika dahulu, hampir-hampir sahaja dia tersenyum memikirkan peluang itu. Tetapi, dalam masa yang sama, terselit rasa pahit setelah berfikir sedikit panjang, tahulah dia, tiada gunanya berharap untuk mendapatkan yang terlepas itu apatah lagi baru semalam sahaja dia berazam untuk menerima hakikat pekerjaannya itu. Maka dijawabnya, "Im fine, Im OK." dengan nada dan gaya badan yang kurang meyakinkan. Jelas kelihatan seolah-olah dia sedang menyembunyikan sesuatu. Tapi apa kan daya, itulah jawapan yang paling sesuai, dan juga paling baik untuk masa depannya.

Fuh, hampir-hampir saja dia goyah. Apalah yang akan terjadi pula jika dia mengambil keputusan untuk bertindak sebaliknya...

Kemudian, bicara disambung semula. Katanya, dia belum cukup bagus, masih lagi slow, seperti tidak mampu lagi mengorak langkah selaju yang lain. Dibandingkan pula dengan mereka-mereka yang menjadi contoh. Wah, jauh sekali rasanya. Tahulah dia, sebagus mana dia berusaha selama ini, tidak lah mencapai piawaian dan harapannya....

Terasa down seketika, rasa belum cukup sempurna. Tapi amat bermakna sebenarnya...

Kini, kesukaran itu tidak lagi menjadi igauannya, dia hanya memikirkan masa depan dan melihatnya dengan penuh optimis.

"Sekejap sahaja ni, lepas ni aku akan dipindahkan pula...."



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Wednesday, 25 November 2009

rasa berguna

Hidup itu indah jika ada matlamat yang jelas dan baik.

Dalam menghadapi kehidupan di alam pekerjaan ini, tujuan yang jelas amatlah penting. Ujian-ujian yang dilalui kadang-kadang membuatkan diri ini terasa lemah dan mudah untuk berputus asa.

Jika difikirkan secara singkat, kadang-kadang terasa tidak berbaloi sahaja berusaha keras tetapi tidak mendapat ganjaran yang sewajarnya. Kalau rajin lebih pun bukan dapat gaji lebih. Terkadang, apabila tertekan pula, suara-suara halus berbisik, "Bukan salah aku, aku tak nak buat kerja ini pun, diorang yang 'menculik' aku buat kerja ini"

Tetapi, Alhamdulillah, apabila teringat akan niat asal aku bekerja, sekurang-kurangnya ia menjadi terapi buat diri ini ketika menghadapi kesukaran dalam pekerjaan. Sekurang-kurangnya aku setkan dalam diri ini agar gaji yang kuterima adalah bebas dari keraguan, oleh itu, aku perlu berusaha dengan bersungguh-sungguh agar tidak makan gaji buta sahaja. Apa yang terjadi selepas itu, nasib lah.

Seterusnya ketika menyedari sebenarnya dengan bekerja ini, aku sedang berusaha di atas jalan mendapatkan alat untuk membahagiakan mereka yang dekat di hati ini. Insha-Allah dengan rezeki yang diperoleh dari hasil kepayahan ini, mungkin sedikit sebanyak dapat digunakan untuk menggembirakan hati mereka. Maka rasa berat menanggung bebanan kerja itu pun hilang.

Dari itu, dapatlah sedikit sebanyak difahami kenapa pejuang agama Allah tidak kisah mengharungi gelora badai dalam usaha menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini kerana mereka tahu nilai dan matlamat amal mereka itu. Yang susah pun terasa indah.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Perasaan itu kembali lagi

Petang tadi seharusnya merupakan satu petang yang agak mendebarkan. Ada satu tugasan besar yang akan dijalankan pada malam ini. Perancangan sudah dibuat, notis sudah dikeluarkan, belanjawan yang sangat tinggi belanjanya sudah disediakan. By hook or by crook, the job must be done. Otherwise we might face greater problems. Pengguna dan juga kontraktor mungkin akan mengadu serta risiko kerosakan bertambah tinggi kalau tugasan ini ditangguhkan.

Nak dijadikan cerita, lebih kurang 10 minit dari masa yang sepatutnya kerja dapat dijalankan, ada pula masalah yang timbul. Ada tripping kat substation yang aku patut buat kerja malam ni. Maka terpaksa ditangguhkan. Setelah berbincang dengan bos dan telefon sana sini, akhirnya kami berjaya mendesak agar tugas diteruskan. Alhamdulillah.

Memandangkan tugasan malam ini sangat penting dan menjadi perhatian pihak pengurusan tertinggi, maka aku telah diberi peringatan agar memastikan ia berjalan dengan lancar. Oleh yang demikian, aku tidak pulang ke rumah setelah waktu pejabat tamat, terlalu jauh dan tidak berbaloi. Aku memutuskan untuk solat Isyak di masjid yang berdekatan dengan pencawang tempat aku bekerja malam ini kemudian makan dan seterusnya terus ke pencawang tersebut.

Masjid UIA menjadi pilihan. Ketika aku tiba di masjid itu, kedengaran suara orang berceramah di dalam bahasa arab. Apabila aku memasuki dewan solat pula, kelihatan beberapa orang khusyuk mendengar kuliah dalam bahasa arab itu. Di beberapa sudut yang lain, beberapa orang pemuda sedang membaca Al-Quran. Melihat pula kepada physical appearance jemaah di situ pula, banyak pula muka mereka yang lebih familiar rupanya ketika aku berada di UK dahulu berbanding di Malaysia (arabs and afrikans). Siap berjanggut tebal dan panjang.

Allah, beriktikaf di sana membuatkan aku teringat kembali akan kenangan-kenangan ketika di UK dahulu.... Terasa seronok sahaja melihat suasana di sana. Terasa seronok juga menjadi seorang pelajar ini. Selepas solat Isyak, boleh duduk-duduk dengan kawan-kawan sambil berborak bersama-sama.

Kini ia hanya tinggal kenangan. Satu pengalaman yang indah dan manis. Pahit pun apa kurangnya. Tapi bagi aku itulah satu tempoh yang sangat bermakna buat diriku. Akan ku abadikan dalam hidup ini dan kongsikan dengan generasi hadapan, insha-Allah


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Monday, 23 November 2009

Lovely weekend

Menyingkap kembali peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam hari-hari di hujung minggu ini, rupa-rupanya banyak sekali perkara yang indah dan menarik yang ku lalui di sebalik tekanan-tekanan yang datang. Alhamdulillah.

Petang Jumaat lepas, hari terasa begitu tertekan dek bebanan kerja yang terlalu berat. Sejurus selepas tamat kerja di pejabat, aku terus menelefon saudara Joe, yang kebetulan telah mengajakku bertemunya di Park Seven. Aku sengaja megambil peluang pada malam itu untuk bertemunya memandangkan sudah lama aku tidak bertemunya. Apatah lagi sewaktu di pejabat petang itu aku amat tertekan, maka bertemu dengan teman lama ini mungkin dapat membantu aku melupakan hal kerja buat seketika dan meringankan tekanan itu sambil update tentang cerita masing-masing.

Sejurus tiba di Park Seven, Joe mengajakku untuk bertemu dengan saudara Has. Tanpa berfikir panjang, aku terus bersetuju dengan cadangannya. Bagi aku ini satu bonus, bukan calang-calang orang dapat bertemu dengan orang yang bertaraf selebriti secara eksklusif ni, hu hu. Sebenarnya pertemuan kami pada malam itu adalah sempena melawat rakan Londonnya yang baru keluar ICU. Alhamdulillah we had a great time together. Mendengar celoteh mereka sangat menghiburkan, tetapi bukan borak kosong, borak-borak malam itu penuh dengan cerita dari pengalaman mereka yang sangat berharga. Kami habis bersembang agak lewat malam, sukar juga nak berhenti walaupun sudah beberapa kali saudara Has menyatakan hasratnya untuk berdedar. Maklumlah jumpa sahabat lama...

Pada malam itu, aku mengambil keputusan untuk tidur di Park Seven sahaja. Rupa-rupanya WMF pun ada di situ, seronok juga bertemu dengan seorang lagi rakan yang lama tak jumpa. Selepas mengucapkan salam dan bersembang sepatah dua, aku pun masuk tidur, letih sangat...

Hari Sabtu pula, selepas subuh aku terus memecut ke Puchong kerana perlu pergi ke PWTC pada pukul 9 pagi untuk mewakili KJ ke majlis pelancaran karnival tenaga cekap.

Di PWTC, aku tiba agak awal. Tidak ramai orang, terasa bosan juga. Maka aku pun membuka telefon bimbitku. Sewaktu duduk-duduk sambil membaca Al-Quran digital di dalam phoneku, aku ditegur oleh seorang lelaki yang dipertengahan usia yang duduk disebelahku. Dia kagum melihat software tersebut, kerana selama ini dia hanya mendengar mp3 sahaja. Maka aku pun memberikan satu copy software quran tersebut menerusi bluetooth. Rupa-rupanya beliau, encik Zul, merupakan seorang usahawan. Katanya dia merupakan seorang arkitek, lulusan City of Leicester Polytechnic. Bukan itu sahaja, sebelum itu dia telah megang ijazah dalam bidang muzik. Kini beliau memiliki syarikat sendiri. Beliau juga merupakan ketua bagi sebuah badan NGO. Tidak sangka, dengan perbuatan yang 'simple' itu sahaja mampu membawa aku berkenalan dengan seseorang yang hebat. Allahu Akabar. Satu pengalaman yang ringkas dan singkat yet inspiring.

Tengah harinya aku memandu ke Subang, untuk pergi ke kenduri Kak Azila. Aku tiba agak awal, tak sempat bertemu dengan beliau, kerana aku perlu balik cepat, terlalu letih kerana tidur lewat malam Jumat tadi. Betapa letihnya aku sewaktu pulang dari kenduri Kak Azila, aku tersalah ambil simpang ke Klang, maka aku terpaksa keluar di Setia Alam. Singgah sebentar di hentian sebelah untuk solat Zohor, tapi terpaksa tidur dahulu sebelum solat kerana mengantuk yang teramat.

Setibanya di rumah, terus mencari katil. Letih tidak hilang lagi. Sewaktu sedang tidur, tiba-tiba dapat panggilan telefon tentang kerja, diminta telefon orang untuk confirm pasal arrangement kerja malam sabtu itu. Aku terus tertekan. Akibat keletihan yang teramat, aku terus off telefon kerana tidak mahu dinganggu buat seketika. Tetamu yang datang ke rumahpun, aku tak layan sangat, hanya bangun untuk bersalaman dan bertegur sapa buat seketika, kemudian kembali masuk tidur.

Lebih kurang pukul 5, aku pun bangun untuk solat dan melaksanakan amanat kerja yang disampaikan sewaktu aku berbaring sebelum itu. Alhamdulillah semuanya lancar. Di sebelah malam pula, aku ditelefon sekali lagi, meminta aku turun ke site, tetapi aku tidak pergi kerana merasakan semuanya in order. Walaubagaimanapun, mood aku kembali terjejas. Terus masuk tidur bagi menenangkan jiwa.

Pagi ahad, kerja-kerja selesai, dan report telah diterima daripada technican aku. Hati tenang kerana misi selesai. Pagi itu kurang produktif kerana sambung tidur balik, terlalu letih. Emak kata, mungkin kerana kurang tidur.

Petang ahad, tiba-tiba dapat panggilan telefon, katanya kerja malam tadi tidak sempurna. Kena buat balik. Arghh, kenapa jadi begini? Rupa-rupanya berpunca daripada kesilapan buat jobsheet pada petang Jumaat yang penuh tekanan itu. Inilah dinamakan faktor psikososial. Bila tertekan, penilaian pun jadi tak tepat.

Maka kena sembur, biarpun bukan 100% salah aku. Maka dapatlah aku faham kenapa orang selalu pesan, jangan biarkan diri menjadi kambing hitam. Mereka kata, bila ada masalah, pasti seseorang akan dikambing hitamkan, yang paling berpotensi adalah orang yang berada di hierarchy paling bawah.

Oleh itu, aku terpaksa ke pejabat untuk urus re-do job malam tadi pada malam ini. Mula-mula memang tak puas hati dan tertekan. Cuma sambil memandu, sedar pula, kenapa perlu tertekan, kembalikan segalanya kepada Allah. Alhamdulillah setelah berusaha, akhirnya semua orang yang terlibat kata boleh buat kerja malam ini. Allahu Akbar, leganya hati.

Setelah selesai arrange job di Kepong, aku ke Gombak ke rumah Mak Long untuk berehat sebentar sebelum ke Sungai Pusu pada pukul 10 mlm untuk supervise job yang aku arrange di Kepong tadi. Alhamdulillah, seronok jugak berehat di rumah Mak Long. Sempat bersembang-sembang dengan sepupu-sepuku dan juga tetamu mereka. Sekali lagi dapat melupakan kerja buat seketika.

Tak sangka, tekanan yang kurasakan sebelum submit report final year project dulu pun tak cukup hebat berbanding apa yang kurasakan kini. Malah tekanan itu lebih kerap.

Ya Allah, berikanlah kekuatan kepadaku dan berkatilah usahaku ini. Subhanallah, biarpun banyak ujian yang Kau berikan, banyak lagi nikmat yang Engkau kurniakan di celah-celahnya. Sungguh, aku tidak patut merungut.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 19 November 2009

Fikiran negatif

Kekadang aku terfikir, apalah gunanya susah-susah mengumpul A dalam peperiksaan di zaman persekolahan dahulu?

Apa faedahnya atau gunanya dalam alam pekerjaan ni? Kerja susah sama je macam orang lain...

Hu hu...

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Punca tekanan

Kerjaku agak simple je. Scan, diagnose and repair. Kata orang as easy as a,b,c atau 1,2,3.

Cuma disebalik itu sebenarnya terletak epectation yang sangat tinggi dari pelbagai pihak terutamanya pihak atasan. Apatah lagi apabila berlaku kes flashover di Taiping baru-baru ini.

Aku pun cuak juga sebenarnya, apabila ada kejanggalan yang serius. Lebih-lebih lagi kejanggalan yang menjadi semakin parah pada kadar yang segera. Harap-harap sempat lah aku repair sebelum berlaku flashover. Arghh... cuak-cuak. Kalau boleh nak aje selesaikan semuanya dengan sekelip mata, tapi itu mustahil.

Ya Allah, selamatkanlah kami!

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Sunday, 8 November 2009

Rindu Kasih

Membaca buku Nota Hati Seorang Lelaki yang beberapa kali aku lihat disarankan oleh rakan-rakanku membuatkan aku teringat akan suatu perbualan...

"Dah dua tua tahun aku tak dengaq habaq cucu aku ni. Waktu raya, sekali pun tak talipon aku. Kalau ayah dia, dari dulu sampai la ni, paling kurang hantaq kad raya."

Ulasannya ringkas sahaja, tetapi penuh makna. Sedikit sebanyak aku pun terasa. Hati seorang tua mana yang tak sayang anak cucunya. Bila berjauhan, pasti terasa rindu. Apatah lagi ketika kecil-kecil sering bermanja dan dimanjakan.

Tapi bila dah besar, macam lupa akan kewujudan mereka. Macam mana tak terasa hati orang tua itu.

Patutlah emak dan ayah sering berpesan kepadaku agar jangan lupa telefon kampung, tanya khabar tok dan wan. Rupa-rupanya bila sudah tua, kesunyian dan sangat rindu akan anak cucunya.

Semoga kita tidak mengabaikan mereka.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Monday, 26 October 2009

Rendahkanlah dirimu

Nampaknya kekerapan aku blogging semakin menurun. Disamping kurangnya idea, banyak juga faktor-faktor lain yang mengekang daripada aku menulis. Salah satunya aku tidur awal sekarang, supaya dapat bangun awal dan seterusnya keluar ke pejabat awal. Dah serik masuk lewat sejak ada electronic swipe card dan audit oleh GIA, hu hu.

Aku perasan sejak akhir-akhir ni, blog ni dah jadi macam pusat kaunseling pula. Macam-macam orang tanya. Macam mana program PEP? Macam mana nak berbaik dengan orang yang lebih tua dan sebagainya. Well aku bukan la pakar sangat, tapi kalau orang dah tanya, cube je lah kan, he he.

Ok, kali ini terasa nak mejawab soalan encik Anon yang bekerja di Pet tentang bagaimana nak berbaik dengan staff yang lebih tua dari kita. Well ada macam-macam cara dan pendekatan sebenarnya. Boleh guna taktik bersih atau kotor, tepuk dada tanya iman, hehe.

Walaubagaimanapun saya percaya Cik Anon (kalau lelaki pun orang kita dengar orang sebut cik juga kan?) mencari pendekatan yang baik/bersih. Bagi aku mudah saja, semua kita, tak kira tua atau muda, berpangkat tinggi atau orang bawahan, semua sama sahaja, yakni kita adalah manusia. Manusia punya hati juga akal.

Kita harus faham bagai mana pengaruh hati dan akal kepada pemikiran dan juga sikap mereka. Kalau sakit perut, semua ke tandas juga, kalau sakit hati semua marah juga, kalau senang hati semua gembira dan kalau perut terasa senang, hati jadi senang juga.

So pada pandangan aku, kalau kita nak bagi orang rasa senang dengan kita mudah sahaja, ikut sahaja kehendak mereka. Tapi itu bukan yang kita mahu, betul? Orang yang macam tu adalah orang yang tak berprinsip. So bagaimana memenangi hati orang sementara masih lagi berpegang kepada prinsip? Terasa macam politician pula bila bercakap tentang winning the heart of people ni, hu hu.

Sebenarnya tiada formula khusus, tetapi orang-orang berpengalaman selalu berpesan, kita kena sentiasa merendahkan diri. Bila berbicara jangan berbicara dengan bahasa authoritative, sebaliknya gunakan bahasa yang lembut. Dalam masa yang sama, kena tunjukkan contoh dan akhlak yang baik, barulah datang rasa hormat, bak kata skrip Cinta sempurna, "Respect has to be earned" Semua itu memerlukan kesabaran. Selain daripada itu, janganlah tunjukkan rasa 'takut' kepada mereka, sebaliknya sentiasa pamerkan keyakinan dan berikan pandangan penuh rasa kasih kepada mereka, kerana kalau tunjuk 'takut', nanti mudah bagi mereka memandang rendah kepada kita pula.

Apapun contoh yang terbaik, ikutilah sunnah Rasulullah, Baginda kan Uswatun Hasanah. Kalau rajin, bacalah buku The Prophet's Methods Of Correcting People's Mistakes. Inshallah berguna.

Setakat ini dahulu coleteh aku yang tak seberapa ni, kalau salah dan silap harap dibetulkan.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 17 October 2009

BerUSRAH di tempat kerja

Sukar sekali untuk mencuri hati manusia. Tanpa jalinan hati yang akrab antara manusia, begitu sukar sekali untuk berurusan sesama sendiri. Tanpanya, masalah perselisihan faham, sakit hati, tak dengar kata dan sebagainya sangat mudah terjadi.

Ia perlukan kesabaran dan masa. Sebelum tercapainya tahap saling mempercayai dan memahami, pelbagai ujian perlu ditempuhi.

Alhamdulillah, setelah hampir 4 bulan aku menggalas amanah sebagai Jurutera CBM, barulah kini terasa bibit-bibit kejayaan memenangi hati anak-anak buahku. Syukur, majlis jamuan hari raya yang dianjurkan sedikit sebanyak memudahkan aku untuk menghampiri dan bermesra dengan mereka. Pagi semalam juga, sempat bersarapan sekali. Sempat juga bersembang dan mengenali peribadi mereka dengan lebih dekat. Paling memuaskan adalah mesyuarat petang semalam, alhamdulillah nampaknya masing-masing dapat memahami dan menerima arahan yang diberikan. Sebahagian daripada mereka juga kelihatan proaktif dalam perbincangan. Suasana yang begitu santai dan mesra menjadikan mesyuarat selama sejam lebih itu terasa sekejap sahaja. Alhamdulillah.

Aku gembira sekali kerana teknik menjalinkan hubungan yang digunakan dalam usrah nampaknya begitu berguna sekali dalam dunia kerjaya. Taaruf, Tafahum, dan Takaful.

Taaruf, berkenal-kenalan. Kalau nak mengenali seseorang, kenalah memperuntukkan masa yang lebih. Kita kena tahu latar belakang mereka, perkara yang mereka suka dan tidak suka. Kata naqib aku, kena kenal sampai tahap dengar bunyi tapak kaki pun dah tahu siapa orangnya. Mungkin aku tak sampai tahap itu lagi. Nampaknya perlu berusaha lebih lagi ni.

Tafahum, bersefahaman. Tugas ini lebih sukar. Kadangkala, lain yang dikata, lain pula yang disangka. Sebagai bos, kena banyak bersabar. Tak boleh ingat diri paling hebat, sebaliknya perlu rendah diri, baru mudah untuk mendidik dan membentuk anak buah.

Takaful, saling membantu. Saling membantu atas rasa kasih sayang dan prihatin. Janganlah menyombong sangat, tak mahu tolong buat kerja remeh-temeh kerana merasakan diri tidak layak atau tidak sepatutnya buat kerja tersebut. Sebenarnya dengan sikap tolong-menolong itu, boleh menjadi senjata yang ampuh utuk menyentuh hati manusia. Lihat sahaja bagaimana pemimpin Al-Arqam (ajaran dan gerakan ini telah diharamkan) berjaya memenangi hati pengikutnya.

Itu teori, praktikalnya, rajin-rajinlah duduk sekali, bersembang. Bertanyakan masalah, perkembangan dan cerita-cerita sampingan yang dirasakan sesuai, faham dan bercakap dalam bahasa mereka. Makan sekali pun penting, bukan budak uni je yang suke makan free, dah kerja pun sama. So rajin-rajinlah belanja makan. Aku rasa dua perkara itulah yang paling penting. Yang lain tu, pandai-pandailah. Contohnya bersikap tegas atau lembut pada tempatnya.

Pengajarannya, jangan segan-segan join usrah dik oi... Kalau orang suruh jadi naqib pula, jangan lah segan-segan, ana manafaatnya. Sapa kata usrah tak best? Kalau tak best sebenarnya korang yang tak best, bukan usrah itu yang tak best. He he. Oi kawan-kawan, bile lagi nak berusrah ni???


wallahua'lam



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 15 October 2009

Dari Camberley ke Kepong [pt 3.1]

Hmm. Memandangkan agak kurang feasible bagi aku untuk mengarang cerita yang panjang-panjang, ada baiknya aku menulis cerita 'Dari Camberley ke Kepong'ku ini dalam bentuk mini series sahaja. Kelancaran cerita mungkin sedikit terganggu, tetapi lebih baik daripada tiada. Selamat membaca.


Dunia baru

Aku telah ditempatkan di Pejabat Pengurus Besar Kuala Lumpur, di bawah Timbalan Ketua Jurutera Senggaraaan dan Perlindungan. Tugas unit ini adalah menjalankan kerja-kerja senggaraan alat-alat pembahagian elektrik pada tahap 33 kV di sekitar Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur. Ketibaan di pejabat Pengurus Besar Kuala Lumpur pada waktu itu agak istimewa, aku kira, kerana kebetulan pada hari tersebut ada jamuan. Maka dapatlah aku turut serta dalam masjlis makan-makan itu. Dalam jamuan tersebut aku sempat bertemu dengan Puan GM, KJ dan juga En zubir.

Dalam tempoh latihan selama enam bulan pertama ini, aku diletakkan di dalam Unit Protection. Walaubagaimanapun, HR telah menetapkan bahawa kami akan rotate dari satu bahagian ke bahagian yang lain bagi mendapatkan pendedahan yang meneyeluruh. Unit yang pertama sekali aku masuk adalah Unit Protection. Mula-mula memang sangat blur. Banyak perkara yang asing, tidak difahami dan tak tahu nak buat apa. Dalam masa yang sama, aku terasa sangat teruja melihat macam-macam benda baru. Terus, aku menjadi bersemangat untuk cuba memahami fungsi setiap satu alat dan sistem yang ditemui. Rakan PEP seorang lagi yang ditempatkan ke KL bersama aku sangat suka bertanya dan berani bertanya. Banyak yang aku pelajari daripada sikapnya yang rajin bertanya itu.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Wednesday, 14 October 2009

Kesepian

Kasihan blog ini, semacam mati sahaja, tidak ada banyak updates sejak akhir-akhir ini. Maaf kawan-kawan, macam sibuk sikit. Maklumlah raya, macam-macam ada.

Teringin juga update siri camberly ke kepong, tapi masih lagi belum berpeluang. Doakanlah moga ada kelapangan.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Friday, 9 October 2009

Lumrah kehidupan

"Bagaimana dengan pekerjaan kamu?"

"Ianya terlalu sukar, terlalu sukar..."

"Macam tulah kerja, bukankah ianya sepatutnya begitu?"

Begitulah lebih kurang isi perbualan ringkas aku dengan Prof Richard Jackman, personal tutor aku ketika tahun ke dua di UCL. Aku terasa macam terkejut seketika apabila mendengar jawapannya. Tapi memang betul katanya, akhirnya aku terpaksa menerima dan menelan hakikat itu biapun ianya pahit.

Ya kalau tak susah, tak mencabar lah. Nanti merungut bosan pula.

Kehidupan bekerja setelah mendapat tugasan yang khusus ini memang mencabar. Aku rasa antara yang paling mencabar di sebalik workload dan nature of work adalah masalah mengurus semangat dan perasaan. Perasaan gembira bekerja dan bersemangat untuk menyumbang begitu sukar dipupuk, malah lebih mudah luntur.

Kadang-kadang aku cuba memperingatkan diri bahawa niat bekerja ini hendaklah dibersihkan, biarlah ia semata-mata untuk Allah. Maka apa yang berlaku sepatutnya aku terima dengan hati yang redha.

Teringat cerita tukang rumah oleh ustaz Hasrizal, ada yang mengecat sambil meyumpah-nyumpah, dan ada pula yang menyanyi kegembiraan. Yang menyumpah itu buat kerja kerana terpaksa dan yang seorang lagi itu gembira kerana dia tahu dia bekerja untuk memberi. Maka aku pun cuba mempraktikkannya, ada juga perubahannya. Sedikit sebanyak hatiku menjadi lebih senang. Cuma ia tidak dapat bertahan lama, rasa kurang puas bekerja itu selalu kembali menghantui diri.

Perasaan itu semakin menjadi-jadi apabila bertemu dan bersembang dengan orang yang juga hampir sama kedudukannya dengan aku. Frust... Terasa seperti kurang belajar. Sentiasa membuat perkara yang sama. Atau mungkin juga kerana terasa seperti sangat jauh daripada jalan untuk mencapai cita-cita yang besar itu. Lebih sakit hati bila memikirkan macam-macam kekurangan dan masalah lain.

Rasanya itulah dia cabaran untuk mengamalkan ilmu. Untuk belajar dan bercakap pasal teori lebih mudah dari walk the talk. Hu hu.

Pagi ini, aku mendapat berita yang kurang menyenangkan. KPI dan juga kompetensi, ramai yang kena slash, semata-mata untuk mengikut kuota. Biarpun ramai yang kecewa, aku sangat kagum dengan sikap yang ditunjukkan oleh rakan-rakan jurutera yang lebih senior. Mereka kata, "Tak mengapa, walaupun kita terasa hati, tugas tetap perlu dilaksanakan. Kita usaha lebih gigih lagi untuk tahun depan. Rezeki masing-masing sudah sudah ditetapkan, kalau tak dapat kali ini, mungkin kita akan dapat di masa yang lain." Masya-Allah, tinggi sungguh sifat sabarnya , juga optimis dalam kehidupan.

Merenung kembali, sebenarnya aku berada dalam keadaan yang sangat beruntung. Ada kerja, dapat gaji. Sahabatku mengajak aku berfikir, bagaimana dengan orang yang lain yang diuji dengan pengangguran dan kesempitan wang? Benar sekali katanya. Susah-susah aku pun, tak sesusah seorang lagi colleague aku tu. Maka inilah masanya untuk belajar bersyukur, redha dan bersabar...

p/s: Ni lah kot perangai orang yang tak pernah hidup susah. Kalau generasi bapa kita, yang membesar di tengah-tengah kemiskinan, tak pernah jemu, mahupun merungut... Ish,ish... Apa nak jadi ni...

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 8 October 2009

semangat yang kian luntur

Entah mengapa, walau sudah berkali-kali berasa seperti berjaya memulihkan semangat, akhirnya aku kembali menjadi lemah semangat untuk bekerja. Asik merungut sahaja. Ada sahaja nak di komplen.

Nak tulis blog pula tak semangat sebab tak larat.

p/s: inilah dia alasan di atas jarangnya aku update blog kot. Ha ha.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 6 October 2009

Phd

"Tak nak sambung Phd ke?"

"Sambunglah, buatlah Phd"

"Bila nak buat Phd?"

"Semoga suatu hari nanti dapat buat Phd"
Dari semasa ke semasa, pasti ada yang akan bertanya soal melanjutkan pelajaran ke tahap yang lebih tinggi. Ya, siapa tak mahu buat Phd, kalau ada peluang? Kalau ada peluang aku pun teringin nak buat.

Tetapi buat masa ini, aku ingin mencari sedikit pengalaman dan juga meneroka bidang yang dirasakan perlu dan sesuai untuk aku kaji terlebih dahulu.

Ketika di London bulan lepas, ramai juga yang bertanya akan hal ini. Malah ramai juga yang menggalakkan. Tak kurang juga yang mendoakan. Semoga doa mereka dikabulkan Allah.

Melihat keadaan aku sekarang ini mungkin agak sukar, paling kurang 3 tahun baru boleh sambung. Sekarang ni kena jadi buruh syarikat dulu. Di perah sehabis-habisnya dulu, mungkin.

Apapun, semoga suatu hari nanti dapatlah aku mengikut jejak rakan-rakan yang lain spt Dr Rafiq dan juga Dr in the making Bro Joe. Pak Cik, hang kata nak buat kan, hang buat la cepat-cepat. Tak payah duduk kat Intel Penang tu lama-lama. Kalau hang dah sambung, sound laa.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Sunday, 20 September 2009

Warna Warni

Ah, begitu pantas sekali masa berlalu. Ramadhan telahpun melabuhkan trainya. Kini Syawal pula menjelma. Terasa bagaikan baru sahaja aku dan keluarga pulang ke kampung untuk merayakan Aidilfitri bersama Tok dan Wan serta saudara-mara yang lain.

Syukur, Alhamdulillah Ramadhan kali ini sungguh istimewa sekali. Pengalaman berpuasa tahun ini begitu berbeza sekali, penuh dengan warna-warni. Keindahannya bukan sahaja diserikan oleh kegembiraan dapat berpuasa bersama keluarga tetapi juga kerana pelbagai pengalaman istimewa yang ku lalui pada bulan Ramadhan ini.

Setelah kepulanganku ke Malaysia dari London tahun lepas, terasa bagaikan mustahil untukku kembali ke London. Maklumlah kosnya begitu mahal dan juga tiada alasan yang benar-benar kukuh bagi membolehkan aku ke sana. Meskipun London itu bukan tanah airku, bumi asing, ia begitu dekat dihatiku, maklumlah tempat jatuh bangun lagikan dikenang...

Alhamdulillah, gesaan ibubapaku untuk pergi menghadiri majlis graduasi di UCL tahun ini akhirnya membolehkan juga aku mengubat rindu. Mereka juga turut serta ketika aku ke UK tempoh hari. Kebetulan, majlis graduation jatuh pada bulan Ramadhan.

Pada mulanya risau juga tak dapat ke sana, takut-takut ada masalah di mana-mana, baik urusan imegresen, tiket mahupun tempat tinggal di sana. Syukur segala perancangan telah berjalan dengan lancar. Dalam pernerbangan ke sana, itulah pertama kali aku berpuasa dalam tempoh yang panjang, lebih kurang 17 jam. Pada jam-jam terakhir, badan terasa sangat lemah. Dah lah tak sempat bersahur, memang tak larat. In a way, bagus juga, training untuk berpuasa di UK, waktunya agak panjang ketika itu.

Mula-mula, sebelum tiba di dewan, terasa suspens juga, tak ada kawan dari batch yang sama. Aku sorang sahaja, terasa sunyi sedikit. Majlis dimulakan dengan ucapan Provost, kemudian sesi bersalaman dengan Provost (bersalaman saje ye, tiada terima scroll olok2 pun), ucapan penutup dan akhir sekali perarakan keluar. Ringkas sahaja. Ada abang di Masjid Bandar Bukit Puchong yang mendengar keringkasan majlis graduation itu berkata, "Ko bagitau kat dia, ada ke patut saya datang jauh-jauh ni nak salam je?". He he, in sense macam betul juga.

Sewaktu membaca buku senarai graduan, terbit rasa cemburu dengan mereka yang disenaraikan dalam Dean's List, rasa rendah diri sedikit pun ada. Tetapi setelah mendengar ucapan Provost, terasa bangga juga menjadi sebahagian daripada sebuah universiti yang mempunyai sejarah yang panjang dan gilang-gemilang. Satu perkara yang aku sangat kagumi sewaktu adalah suasana dan sikap para graduan yang menghargai orang yang berjaya mencapai kedudukan yang hebat. Setiap kali nama mereka yang tersenarai dalam Dean's list dan juga menerima Phd dimumkan, pasti tepukan gemuruh diberikan, tanpa paksa, walaupun penerima anugerah tersebut tidak ada kaitan dengan mereka. Aku turut gembira dan bangga dengan kejayaan mereka itu. Gembira dapat bertemu junior-junior dan juga tutor. Mereka turut gembira melihat aku kembali, walaupun aku agak pendiam, mereka masih lagi ingat akan daku, ok la tu. Ini menguatkan lagi sense of belonging aku terhadap UCL.

Ketika di UK, banyak masa digunakan untuk membeli-belah cenderahati untuk ahli keluarga. Sempat juga berjalan-jalan di sekitar London. Hari-hari terakhir aku telah membawa ibubapa ku ke Canterbury dan Warwick. Tentunya ia sangat jauh berbeza dari London. Menarik juga pemandangan begitu indah dan suasana begitu menenangkan, cuaca pula baik tetapi sedikit sejuk.

Gembira melihat kedua-dua ibubapaku gembira berjalan-jalan ke tempat yang ku bawa. Aku juga terasa amat kagum dengan kesabaran ibubapaku melayan kerenahku, yang kadang-kadang tidak sabar, mahu cepat sahaja, atau kadangkala terlalu dingin dan macam-macam lagi. Dari situlah aku sedar betapa hakikat aku telah dewasa, bukan anak kecil lagi. Begitu juga ibu bapaku, mereka juga tidak sama seperti dahulu yang ku kenali ketika muda remaja dahulu. Mungkin juga kerana terlalu lama berjauhan dengan ibubapa membuatkan aku terlupa akan hakikat ini. Tentunya sebagai seorang dewasa, harapan ibubapaku terhadapku sudah berbeza, juga cara aku berbicara dengan mereka perlu diubah. Dalam kelana ini jugalah aku belajar mengenali diri dan ibubapaku dengan lebih dekat. Pengalaman dan pelajaran ini membuatkan aku terasa lebih dekat dan lebih menghargai mereka. Terima kasih Emak Dan Ayah!

Aku juga sempat berkunjung ke Malaysia Hall, bertemu dengan Malaysian yang lain untuk bertarawikh dan bermoreh. Gembira dapat bertemu Ustaz Erfino. Rupa-rupanya salah seorang daripada jemaah di MSD adalah saudara jauhku, Tok Ngah. Sudah tiga tahun bersama-sama mengimarahkan surau MSD tapi tak tahupun ada pertalian persaudaraan. Sememangnya dulu memang pernah tahu ada saudara, tapi tau macam mana nak jumpa. Nasib baik emak aku kenal beliau, kalau tak sampai bila tak kenal saudara.

Setelah tiba di Malaysia, bercuti dua hari, untuk atasi jet lag alasanku. Sempat juga mencuri masa untuk memilih dan membeli sebelum raya. Suatu pengalaman yang menarik.

Sebelum Ramadhan, takut juga kalau-kalau sibuk sampai tak sempat buat apa-apa amal di bulan Ramadhan. Tetapi alhamdulillah, nampaknya Ramadhan kali ini menjadi bulan kerehatan bagiku. Kesibukan yang sering menjadi rungutanku sebelum ini, telah berkurangan di bulan Ramadhan. Kerja-kerja urgent pun kurang. Ada juga ruang beribadah, sekurang-kurangnya untuk bertarawikh.

Di hujung bulan Ramadhan pula, aku berpeluang bertemu dengan rakan-rakan lama. Kami sempat berbuka puasa bersama-sama. Alhamdulillah, sungguh gembira.

Malam ini sudah 2 Syawal. Kalau diikutkan, raya sudah habis. Cuma orang malaysia sahaja berpuasa beraya sebulan, hehe. Oleh itu, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya.

Azlan@ABN
Kg Sungai Deraka,
Kota Kuala Muda ,
Kedah



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 15 September 2009

Keliru?

Nampaknya entry aku sebelum ini telah menimbulkan beberapa persoalan. Sememangnya aku pun tak dapat memberikan jawapan. Ada juga komen dari seorang Chem Eng Grad kata mostly perfume yang dihasilkan dalam industri zaman sekarang tidak menggunakan teknik yang aku nyatakan sebelum ini, so should be no problem.

Dalam forum PPIM pula kata macam ni:
Persoalan alkohol di dalam pewangi sudah lama berlalu. Tetapi permasalahan yang timbul adalah penggunaan lemak binatang sebagai penyerap pewangi tersebut dan tahan lama berbanding dengan pewangi yang tiada mengandungi lard.

PPIM jelas tidak mengesyorkan penggunaan minyak wangi sedemikian kerana ditakuti bahan yang digunakan bersumberkan haiwan yang tidak halal.

Namun begitu syarikat pengeluar sukar dipaksa menyenaraikan bahan yang digunakan. Alasan yang mereka gunakan "trade secrets".

Perkara ini termasuklah minyak atar yang gemar digunakan oleh orang Islam. Selagi sumbernya tidak diketahui, selagi itu kemusykilan timbul.
So terpulanglah kepada kalian untuk membuat keputusan. Aku memang tak mampu mencari keputusan yang konkrit setakat ini. Maaflah kalau mengelirukan anda sahaja.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Monday, 14 September 2009

Kehalalan Perfume

Pernah suatu ketika aku belajar di UK dahulu, terjadi satu peristiwa yang agak mengejutkan. Suatu hari, aku membuka peti sejuk di rumah, sambil mencari mentega untuk memasak. Setelah menyelongkar compartment barang-barang di pintu peti itu terjumpa satu ketulan yang kelihatan seperti mentega. Tetapi appearance nya agak berbeza, pembalutnya sedikit lain, kertas putih sahaja. Setelah di baca labelnya, rupa-rupanya itu Lard. Terkejut sakan aku, apatah lagi sudah suku digunakan/dimakan. Sapelah yang bertuah makan benda ni, sah-sah tak tahu apa itu lard. Setelah itu aku pun membuat pengumuman kepada ahli rumah bahawa benda ini tak boleh makan dan terus aku buang.

Ok berbalik kepada topik asal. Selepas peristiwa itu, aku cuba surf internet untuk mencari lebih banyak maklumat tentang lard. Terjumpa satu artikel tentang penggunaannya di dalam pembuatan perfume. Ia digunakan dalam kaedah yang dipanggil Enfleurage Teknik ini menggunakan lemak untuk mengekstrak wanginan. 

Terfikir banyak juga perfume di pasaran. Macam mana nak kenal yang mana satu halal. Emak pernah cakap nak beli perfume masa pergi UK haritu, tapi setelah aku bagitau perkara tersebut, dia pun tak jadi beli. Cuma aku rasa mesti ada yang boleh pakai kan.  

Apapun hukum memakai wangi-wangian bagi perempuan perlu diperhatikan. Kena cek la jenis apa, bau macam mana yang boleh digunakan dan dalam situasi macam mana boleh dipakai. Aku pernah dengar beberapa kali tentang  hadith yang mengatakan wanita yang memakai perfume itu . Takut sekali kalau ahli keluarga terjebak dalam kehinaan seperti itu.

Al-Tirmidhi Hadith 1065   Narrated by Abu Musa

Allah's Messenger (saws) said: 'Every eye is lustful, and when a woman applies perfume and then goes about in an assembly, she is like such and such, i.e. an adulteress.'


Wallahua'lam


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 12 September 2009

meeting with good friends

Alhamdulillah, I am very happy to meet up with my London friends last evening. We had iftar together and exchanged news and updates. Some of them are good news. He he. It is good to see good old  friends again.

After Tarawikh, I spent time with a few new friends, all of them are Joe's friend. All of them are foreigners. There was British lad (Pakistani), French (Syirian) and Arab from Dubai. Very happy indeed, to listen to their stories, learning new things and see things from different perspective. I am very pleased to be able to sharpen my english after being so long not speaking english properly.

Alhamdulillah. Thank you bro for inviting me, I hope we can have more fruitful session together.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 10 September 2009

Bersyukurlah wahai teman

Hari ini aku pulang dari tempat kerja agak lewat sedikit. Selepas berbuka, terasa mengantuk dan letih. Memandangkan R&R Jejambat Sg Buloh sudah dekat, aku pun singgah di sana untuk melelapkan mata dan merehatkan badan buat seketika. Aku tak mahu mengambil risiko memandu di dalam keadaan yang mengantuk teramat. Keadaan jalan raya yang sangat sibuk, gelap malam dan jalan yang tidak lurus amat membahayakan kalau memandu dalam keadaan sedemikian.

Setelah badan kembali segar, aku pun meneruskan pemanduanku ke rumah. Apabila tiba di tol booth, aku pun membayar tol. Petugas muslimah bertudung di situ memberikan baki seraya berkata " terima kasih". Gayanya begitu sopan sekali, lantas aku membuatkan aku terfikir, kasihan sekali dia tidak dapat mengerjakan ibadah solat Tarawikh di masjid secara berjemaah pada waktu itu kerana menjalankan tanggungjawabnya sebagai penjaga tol. Bukan dia seorang sahaja, malah ramai lagi orang yang sepertinya. Sejak bekerja dalam bidang industri ni, aku nampak ramai juga yang sebenarnya yang tidak berpeluang untuk meraikan ramadhan di masjid kerana kekangan kerja. Doktor, jurutera, pekerja kilang, polis, bomba, dan ramai lagi.

Seharusnya kita memanafaatkan peluang dan ruang yang ada dengan sebaik-baiknya. Bersyukurlah sekiranya anda mempunyai masa untuk beribadah di Bulan Ramadhan ini. Gunakanlah masa itu dengan sebaik-baiknya. Jangan malas, kelak menyesal. Ye lah, orang yang mahu beribadah, tidak berpeluang, kita yang ada kelapangan pula tak mahu beribadah, tak ke rugi tu?

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Monday, 7 September 2009

Sudah pulang

Syukur, akhirnya perancangan untuk ke UK berjalan dengan baik. Alhamdulillah selamat pergi dan sampai. Masih lagi keletihan, belum mampu untuk stay up lama-lama untuk menceritakan pengalaman dan perasaan. In a nutshell, it was a wonderful time. Satu pengalaman yang sangat menarik berkelana bersama ibu bapa sambil cuba menghayati pesanan agar memanafaatkan quality time bersama mereka ketika di sana.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 29 August 2009

Misi mencari cebisan hati yang tertinggal

Inshallah akan bertolak ke London petang esok dengan menggunakan perkhidmatan penerbangan tambang murah bersama emak dan ayah tercinta. Seronok rasanya berpeluang ke sana kembali. Inshallah akan ke sana untuk menghadiri majlis Graduation UCL pada 10.45, Rabu, 2 Sept. Sambil-sambil itu, bawa emak dan ayah jalan-jalan, harapnya mereka enjoy. Kalau ada peluang nak gi shopping juga. Penting ni, he he.

Tak sabar nak menghirup udara sejuk (tapi terlupa udara di London tercemar sebenarnya, hu hu) dan bertemu dengan rakan-rakan di Malaysia hall dan juga junior-junior di London. Lebih istimewa, dapat merasai suasana sambutan Ramadhan yang meriah di luar negara, istimewa sekali. London Central Mosque pasti penuh teramat, terutamanya pada malam ke 27. Teringat keseronokan dapat menyertai halaqah tadarus Al-Quran selepas subuh di sana. Rindu pula akan makanan yang sedap-sedap, kebab yang pelbagai (Turkish, Iranian/Persian, Pakistani, Morrocan etc.) dan nasi Biryani Khan's. Tetapi bulan puasa ni tak tahulah dapat pekena seround dua atau tidak.

Sekarang sahaja aku sudah mebayangkan alangkah menariknya kalau dapat berbasikal sambil melalui jalan-jalan yang sering menjadi laluanku ke tempat-tempat  di sekitar W2, ke stesen keretapi Paddington, kedai-kedai sepanjang Edgware Road, Kensington Garden, Msia Hall dsb. Wah, banyak sungguh kenangan. 

Semoga perjalanan kali ini mampu mengubat kerinduan dan aku dapat mengucapkan selamat tinggal kepada London properly, bukan seperti tahun lepas.

Inshallah kembali ke tanahair pada Ahad seterusnya, 6 Sept.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 22 August 2009

Erti pengorbanan

Ustaz Nazri sedang bersiap-siap di hadapan sebelum memulakan kuliah maghribnya. Al-quran besar diletakkan di atas rehal sambil beliau cuba-cuba membaca mushaf tersebut dalam kedudukan berdiri ketika solat, takut-takut tak nampak ketika mengimami solat tarawikh nanti. 

Sementara itu, aku pula mencari tempat duduk yang sesuai. Ruang kosong berhampiran tempat duduk Dato' Baharom di tengah-tengah perkarangan masjid itu menjadi pilihanku. 

Ikutkan hati mahu saja aku duduk dekat-dekat dengan meja Ustaz Nazri, sepertimana zaman sekolah dulu, semua orang bersesak-sesak mahu mendekati guru, ikut contoh para sahabat. Tapi di masjid-masjid, semuanya mahu menjauhkan diri dari guru, tiang-tiang dan dinding-dinding lebih menjadi pilihan. Aku segan untuk ke hadapan, lebih-lebih lagi tak bawa buku.

Suasana Di dalam Masjid Bandar Bukit Puchong, sebelum ia dibuka secara rasmi Ogos lepas.

Ketika itu, aku masih lagi dalam keadaan yang mixed feeling setelah melalui siang yang lain daripada biasa. Rasa macam tak percaya juga. Apapun syukur. Juga syukur kerana dapat menjejakkan kaki ke sekolah Ramadhan tahun ini.

Di dalam keheningan malam itu, hatiku terasa tenang sekali, fikiranku melayang. Aku teringat betapa pada Jumaat yang lepas, aku sedang sibuk dan teramat risau akan kerja. Betapa aku terasa tertekan dalam minggu-minggu sebelum ini. Kini semuanya bagaikan sudah hilang. Alhamdulillah.

Sambil-sambil merenung pengalaman itu, tiba-tiba baru aku tersedar, mungkin cabaran dan tekanan yang aku lalui sebelum ini adalah tarbiah daripada Allah. Allah mahu mengajarkan aku erti pergantungan kepada-Nya, erti sabar, erti usaha, serta erti pengorbanan.

Memang benar, betapa manisnya dapat menyelesaikan tanggungjawab dengan baik. Terasa puas dapat mencapai matlamat yang ditetapkan. Juga bangga dengan diri sendiri kerana mampu melaksanakan tugasan yang diberikan.

Tetapi, semua itu tidak akan dikecapi tanpa usaha yang gigih. Perlu bermujahadah menghadapi pengalaman-pengalaman seperti tidak dapat tidur, merayu meminta tolong, tertekan dek expectation dan demand yang tinggi daripada bos, stress akibat masalah yang timbul ekoran miscommunication, terhimpit dengan working window yang sangat sempit dsb. 

Benarlah pesan para Ustaz, bersabar dan solat. Ketika tekanan memuncak, di mana hampir-hampir kerja aku tidak dapat dilaksanakan kerana pihak Transmission tidak maklum akan kerja yang akan dilakukan, tidak ada apa lagi yang boleh ku gantungkan harapan melainkan kepada Maha Pencipta. Solat hajat dua rakaat didirikan sebelum tidur. Ku pinta moga-moga esok akan ada jalan keluar bagi membolehkan kerja aku itu dilaksanakan juga. Tidurku tidak lena. Sekejap-sekejap terjaga. Aku hanya mampu berdoa 'Rabbi Yassir wala tu-'assir, Rabbi tamim bil khair'

Alhamdulillah, esoknya satu persatu jalan dibuka. Bos Transmission beri greenlight. Standby engineer pun sudah lembut hati untuk membantu. NLDC beri kelulusan. Akhirnya pada tengah hari Sabtu lepas semuanya selesai dan sedia untuk bekerja pada malam Sabtu itu. Kerja pada malam sabtu pun berjalan dengan lancar dan cepat sekali. Kami berjaya menyelesaikan masalah kejanggalan yang dikesan. 

Kami berasa sangat gembira setelah berhempas pula berkali-kali untuk menyelesaikan masalah tersebut. Dan akhirnya kerja pada Sabtu lepas telah mengakhiri espisod yang getir bagi kes tersebut.

Pengalaman telah menjadi guruku. Pengalaman telah membuktikan sebenarnya aku mampu melaluinya. Hanya aku perlu berkorban demi mencapai matlamat yang besar itu. Tanpa pengorbanan, mungkin aku tidak akan berjaya. Itu dalam urusan dunia, apakah aku akan bersikap sedemikian juga dalam urusan akhirat? Muhasabah diri.

Teringat akan aktiviti bersama En Fauzi di OBM dahulu. Kami diminta untuk meregangkan getah sekuat-kuatnya. Kemudian diminta melihat perubahan yang berlaku terhadap getah tersebut. Ia telah berkembang, dari situ dia menyimpulkan, kita manusia pun sama, untuk berkembang kita perlu stretch, dan tentunya ia menyakitkan.

Alhamdulillah, gembira apabila dapat discover benda baru melalui pengalaman, semoga pengalaman ini mematangkan aku dan menyediakan aku untuk mencapai cita-cita yang lebih besar, insha-Allah.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 20 August 2009

The workstations

Ketika membelek-belek gambar di dalam album Picasa 3 ku, tiba-tiba pandanganku tertarik kepada gambar yang sangat ringkas ini.

Ya sememangnya tidak ada apa-apa sangat di dalam gambar ini. Hanyalah sebuah meja yang penuh dengan ala-alat keperluan belajar ala-ala pejabat dengan susunan yang kemas. Terasa senang sekali melihatnya. Tapi ini gambar ketika x buat kerja, kalau dak mula kerja sure berselerak. Apapun inilah dia tempat yang menyimpan pelbagai kenangan buat diriku sewaktu tahun keempat di UK. Meja pelbagai fungsi sebenarnya, meja study-tempat berhempas pulas menyiapakan projek akhir tahun dan juga last minute revision sebelum final exam, tempat meletak teh WMA, tempat menghidang makanan buat tetamu, tempat meletak wallet para tetamu undangan dan tidak kurang penting, tempat main game bagi ahli rumah, hehe.

Meja tahun ketiga. Sempit sahaja.

Meja tahun kedua. Ini barulah dikatakan susunan yang menggambarkan suasana sebenar. Tetapi komputer twinhead dan PDA tu bukan milikku. Ia adalah milik orang kuat FOSIS suatu ketika dahulu.

Meja tahun pertama. Ruangan yang mewah. Luas sekali.

Aduh Suhaib, memang betullah hatiku masih lagi di UK, tengok gambar-gambar ni buat nostalgia je....


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 18 August 2009

Lega

Alhamdulillah, kehidupan kembali normal. Beban kerja berkurangan buat sementara. Stategiku menyiapkan kerja awal-awal membuahkan hasil, minggu ini tak payah sibuk-sibuk sangat. Segan dan malu pula apabila melihat kembali entry yang lepas yang penuh emosi, hu hu.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 11 August 2009

How to succeed in PEP interview

Assalammualaikum.

Nampaknya junior-junior ku ramai yang sudah pulang ke Malaysia dan sudah dipanggil untuk temuduga PEP ke 34.  Wah cepatnya masa berlalu....

Ok adik-adik, pertama sekali kalau nama temuduga, mana-mana kompeni same je. Bace je panduan di internet tu. Apa yang ada kat internet tu benda yang basic dan common la. So aku tak perlu terangkan pasal tu. Lagipun aku tak bercadang nak tulis panduan yang panjang lebat kat sini.

Secara ringkasnya mungkin ini beberapa perkara yang korang patut tahu

  • Be Confident
    TNB sangat suke kepada calon-calon yang mempunyai keyakinan diri yang sangat tinggi. Asal ada peluang untuk menonjolkan diri sahaja, ambil. Biar nampak macam mencapub atau poyo.  Tak pe bukan salah pun, itu usaha nak mencari rezeki yang halal juga. Asal niat korang suci murni sudah. Suara mesti dikeluarkan dengan kuat dan dengan penuh ketegasan/keyakinan. Aku pernah kena tegur dalam bab suara terlalu lemah. Kalau time speaking tu, pastikan ade accent british or american sikit, biar diorang teruja sikit, maklumlah mostly orang agak superficial di Msia ni, hu hu.
  • Basic knowledge
    Mana-mana kompeni, korang kena tahu lah, maklumat pasal misi,visi, bahagian dan siapa orang-orang besar. Benda-benda tu boleh cari dalam website korprat TNB
  • Soalan
    Macam-macam soalan yang boleh ditanya. Bergantung kepada siapa ahli panel yang menduga korang. Tapi basically boleh dipecahan kepada beberapa kategori soalan seperti personal background, academic skills and knowledge (final year project etc), technical skills and knowledge, your career aspiration, your perspective on TNB. Kalau nak tulis semua, tak tidur pula aku (dah ngantuk ni). Ambil peluang untuk nyatakan hasrat atau minat nak kerja di division mana. Kalau nak keje dengan aku, mintalah protection KL, hehe. Kalau dia tanya kenapa KL, cakap je ko sukakan cabaran, KL memang sangat mencabar. Aku tahu protection kat KL tak cukup orang. Aku buat CBM je.
  • Impress the panelist
    Again, confidence is the key. Tak perlu menggunakan ayat-ayat bombastik, cukup dengan mengeluarkan idea dengan jelas dan teratur.
  • Make dua and tawakkal
    Above all, Allah jua yang menentukan, kita hanya berusaha, rezeki Allah dah tentukan. Kita minta agar Dia mengurniakan kita jalan yang terbaik untuk kita di dunia dan di akhirat sana.
Itu ajelah yang mampu aku fikirkan buat sementara ini. Macam aku ceritakan sebelum ini, pengalaman interview aku bukanlah suatu yang menyenangkan, so aku tak dapat memberikan banyak petua kerana aku terlalu beremosi ketika itu, hu hu.

Wallahua'lam

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

What a cool song


http://www.youtube.com/watch?v=dPpZz54yJu0

Tak tahu pula suara dia memang mantap. Patut le ramai orang suka sampai dapat pangkat Dato'. Ingat pesan dia, "Berpandukan Keimanan!"
Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Sunday, 9 August 2009

yeay

  1. Dapat menunggang basikal kembali
  2. Kerja siap juga akhirnya.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 8 August 2009

Ya salam...

Ya salam...!

Begitulah luahan rakanku apabila tertekan. Aku tak tahulah samada ia datang dari sunnah atau sekadar ucapan biasa sahaja.

Apapun, kini aku rasa aku juga ingin mengucapkannya. Terasa begitu letih, lemah semangat dan muak dengan bebanan kerja yang agak melampau. Harapan yang terlalu menggunung tinggi daripada orang atasan, malah bukannya satu, mereka mahu aku melakukan macam-macam. Kalau boleh semuanya dilakukan serentak dan siap sekelip mata sahaja. Siang dan malam, hari bekerja mahupun hujung minggu mesti buat kerja. Pejabat mesti datang, tapak mesti turun. Aduh, sungguh jiwaku terseksa, badanku terdera.

Ada juga suatu pagi, ingin saja menangis, mengenangkan keadaan diri ini. Malangnya air mataku tersekat, tidak mengalir, mungkin hati ini terlalu keras. Hanya doa dan keyakinan kepada qada' dan qadar-Nya sahaja menjadi pengubat jiwa. Juga menahan diri daripada bertindak gila. Ya Allah...

Kadangkala terbit di hati ini kekesalan. Kesal sekali mengenangkan keadaanku ini. Kecewa kerana seperti menjadi mangsa keadaan. Sepatutnya aku ditempatkan di unit yang berbeza, unit yang sangat ku minati. Tetapi kerana ketiadaan orang untuk mengisi kekosongan jawatan yang sedang ku sandang ketika ini, maka aku telah di ambil untuk mengisinya. Mereka bermati-matian tidak mahu melepaskan aku ke unit yang satu lagi meskipun telah keluar surat berkenaan penempatanku di unit tersebut. Geram pun ada.

Jelasnya aku sekarang melakukan kerja yang bukan aku minati sepenuhnya. Apapun itulah kehidupan, kita tidak akan sentiasa mendapat apa yang kita inginkan. Semakin jauh kita berjalan, semakin banyak jugalah ujian yang perlu ditempuhi. Ye lah usia bertambah, kematangan kenalah bertambah. Yang pasti semua perkara ada hikmahnya, cuma aku sahaja harus bersabar. Bahkan ramai lagi yang diuji dengan ujian yang lebih hebat seperti ditimpa penyakit, dipenjarakan, kehilangan orang tersayang dan sebagainya. Semoga Allah mengurniakan aku kekuatan dalam melalui liku-liku kehidupan ini. Moga-moga jalan ini bakal menjadi jalan yang terbaik buat diri ini, di akhirat sana dan di dunia ini.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 6 August 2009

Apa itu perkahwinan?

Melihat gambar-gambar perkahwinan Ikmal di Facebook membuatkan aku teringat akan satu persoalan yang kadang-kadang tenggelam timbul dalam kotak fikiranku ini.
Apa itu perkahwinan?
Sudah banyak ceramah yang aku dengar tentang perkahwinan. Tidak kurang juga membaca mengenainya. Kalau dilihat kitab-kitab, semuanya hampir sama sahaja. Akan bermula dengan hadith-hadith kepentingan mendirikan rumahtangga, kemudian panduan memilih pasangan, seterusnya hukum hakam dalam perkahwinan dari sebelum bernikah hinggalah kepada membesarkan anak.

Walaubagaimanapun, sampai sekarang aku masih merasakan ia seakan-akan suatu misteri. Sesuatu yang begitu sukar untuk aku garap maknanya. Apakah ertinya yang sebenar? Bagaimanakah ia boleh menjadi sehingga separuh daripada agama? Dan, apakah aku bersedia menghadapinya? Betullah kot kata Ust Has, kena kahwin dulu baru tau. Hu hu.

Ramai dah kawan-kawan yang mendirikan rumah tangga. Tahniah dan semoga berbahagia buat kalian. Setiap kali pergi ke kenduri kahwin, yang mana wajib bagi kita hadiri sekiranya dijemput, aku tumpang gembira. Cuma terkadang, termenung seketika memikirkan persoalan di atas...


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Bila nak keluar?

Pertama sekali, ku panjatkan kesyukuran ke hadrat ilahi kerana sekali lagi aku diberi peluang untuk menulis, biarpun tulisanku ini tak de lah sehebat mana. He he.

Aku amat terharu apabila mengetahui ramai juga yang ternanti-nanti bilakah akan keluarnya edisi ketiga kisah Dari Camberley ke Kepong. Ada saja yang bertanya bila nak keluar yang seterusnya. Terima kasih di atas sokongan kalian. Aku ingat ceritaku biasa-biasa sahaja, maklumlah aku rasa aku ni macam tak reti bercerita. Kalau sekadar menerangkan tu boleh la. He he. Terima kasih sekali lagi, sekurang-kurangnya usahaku menulis sehari suntuk untuk satu episod berbaloi.

Rakan-rakanku, seperti yang pernah kuceritakan sebelum ini, jadualku sejak beberapa minggu ini agak padat. Kerja selalu sahaja lebih masa (tapi exec tak de OT laa. Hu hu). So agak sukar untuk mencari masa berkreatif. Keletihan setelah bekerja, susah nak dapatkan mood yang sesuai, seterusnya sukar merangsang idea untuk menulis. Mungkin ia juga satu alasan. He he

Sekarang ni tengah pulun siapkan kerja. Since aku baru sahaja ambil alih tugas orang, sudah pasti terlalu banyak perkara yang perlu dipelajari dan diuruskan. Malah aku merancang untuk cuti hujung bulan ini. So kena pastikan kerja-kerja siap sebelum itu. Mudah-mudahan tak pecah kepala apabila kembali ke pejabat selepas cuti.

Apapun doakanlah semoga aku dapat menyelesaikan tugas-tugas pentingku dengan segera agar dapat ku meluangkan sedikit masa untuk meneruskan/menamatkan cerita yang masih lagi terhutang itu.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Wednesday, 5 August 2009

CBM

Fikiran ku agak buntu sejak akhir-akhir ini. Buntu memikirkan apa yang boleh dikongsikan bersama bagi mengisi kekosongan blog yang sudah beberapa hari tidak dikemaskini.

Oh, sebenarnya bukan fikiranku yang buntu tetapi sebaliknya otakku telah tepu dengan hal-hal kerja sehingga tak ada ruang lagi memikirkan untuk menulis. Disebabkan ditegur oleh seorang kawan lama di Grik dahululah, aku menggagahkan diri untuk menulis juga biarpun belum tahu lagi apa yang nak diceritakan.

Mungkin elok juga aku ceritakan apa kerja terbaru aku sekarang ini. Sekarang aku telah ditugaskan sebagai jurutera senggaraan 33 kV, walaupun surat yang baru dihantar oleh HR Division baru-baru adalah sebagai jurutera Perlindungan. Ah itu politik kerja, tidak perlu dimasukkan di sini he he. Oops lari topik. Sebagai Jurutera Senggaraan, aku dikhususkan menguruskan kerja-kerja CBM. Kerja menguruskan senggaraan pencawang dilakukan oleh jurutera senggaraan yang lain.

CBM bererti Condition Based Monitoring. Kerjanya adalah untuk melihat, mendengar dan mengukur kadar kesihatan pepasangan elektrik di dalam pencawang. Dengan menggunakan alatan yang sesuai, kita dapat melihat kadar kepanasan, bunyi dan ukuran Transient Earth Voltage yang dikeluarkan daripada pepasangan tersebut. 


Fuse link yang panas

Link box dan earthing cable yang terlalu panas

Kepanasan dilihat dengan menggunakan infrared camera seperti dalam cerita predator tu. Sama seperti manusia, kalau demam suhunya akan naik. So kalau suhu terlampau tinggi, kenalah diubati. Maka adalah menjadi tugasku untuk menguruskan orang memperbaiki alat yang kepanasan itu agar kesihatannya kembali normal.

Begitu juga dengan bunyi, kalau manusia, doktor menggunakan stetoskop untuk mendengar degupan jantung dan kelancaran pernafasan. Maka dengan menggunakan mikrofon dan amplifier berprestasi tinggi, kita akan dapat mendengar bunyi-bunyi yang dikeluarkan oleh alat-alat yang bermasalah. Sama seperti orang yang lelah, tentu bunyinya kuat dan lain macam. So prinsip yang sama juga digunakan dalam hal ini.

Menurut TKJ ku, kerja-kerja ini sangat penting kerana ini merupakan benteng pertama dalam mempertahankan daya harap sistem pembahagian. Kalau nak mengharapkan routine maintenance atau preventive maintenance, ia terlalu lambat. CMB dijalankan setiap 6 bulan dan 2 buan bagi pencawang yang sangat penting. Malah jika berharap kepada kaedah biasa sahaja, kejanggalan tersebut belum dapat dipastikan dapat dilihat dengan mata kasar.

Harap-harap tidak ada yang pening membacanya. Aku cuba mengelakkan menggunakan jargon di dalam menerangkan hal ehwal kerja aku ini.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 28 July 2009

Ada angin

"Ada angin budak ni..." kata ustazah.

Aku terpinga-pinga mendengar kata-kata ustazah itu kepadaku. Apa maksud ada angin. Setelah beberapa lama, barulah aku tahu ia merupakan simpulan bahasa yang bermaksud orang yang berperangai luar biasa pada masa tertentu.

Bagus betul telahan ustazahku itu, walaupun ketika itu aku hanya berada di darjah 4. Sampai sekarang aku rasa aku masih lagi tidak berubah dari aspek itu. Aku terlalu mudah teruja apabila menemui sesuatu yang menarik dan juga mudah melenting apabila tertekan. Hu hu...

Hari ini sahaja aku aku merasai pelbagai perasaan. Cuak di awal pagi kerana tidak siap kerja. Tenang ketika hampir tengah hari sewaktu menghadiri meeting MRCC. Kemudian sekembalinya ke pejabat, aku rasa tertekan pula kerana didesak untuk mendapatkan urgent shutdown untuk hari ini juga. Semuanya perlu diuruskan dalam masa 2 jam sahaja. Baik mendapatkan AP, menghubungi kawasan bagi mendapatkan orang dan bahan, juga menguruskan jobsheet. Nasib baik ada technician yang free, tak perlu aku berkejar ke Sg Pusu untuk menguruskan shutdown itu. Aku hanya mengutuskannya untuk membantu menyampaikan pesananku dan juga melaporkan segala aktiviti yang berlaku di sana.

Tapi yang paling memberi kesan kepada aku adalah peristiwa petang tadi. Ketika aku sedang berbincang untuk menentukan jadual shutdown yang berikutnya, aku didatangi oleh seseorang. Dia bertanya macam-macam, aku pun menjawab sahaja. Tiba-tiba dia bertanya pasal bayaran kepada kontraktor. Bagaimana dengan pembayaran dan adakah aku monitor. Dia mempersoalkan kenapa tidak monitor. Serta memberi amaran bahawa dia tidak mahu ada kes hutang seperti generasi sebelumnya. 

Aku amat terkejut mendengar hal itu kerana inilah buat pertama kalinya aku diberitakan hal itu. Sebelum ini, aku disuruh buat jadual shutdown dan repair works sahaja.  Kenapa tiba-tiba isu ini timbul dan seterusnya aku dipersalahkan. 

Aku tidak dapat duduk diam apabila hal ini terjadi, terus aku melenting. Aku pun mengatakan tidak patut buat macam ni, sebelum tak bagitau kat saya pun dengan nada yang agak keras. Aku berasa sangat puas. Aku berjaya meluahkan rasa hati dan fikiranku. Aku fikir adalah menjadi hak aku diberitahu terlebih dahulu sebelum terus dihukum, in this case kena bambu la. Aku berjaya melepasi tembok yang biasa menjadi penghalang untuk aku berbicara. Aku tidak lagi pasrah seperti kisah membeli kopi dahulu. 

Apapun, orang itu tidak mengambil hati. Alhamdulillah. Satu pujian harus diberikan. Aku melenting mungkin juga kerana tekanan yang sebelum ini sudah memuncak sebelum kedatangannya. Mungkin juga kerana keletihan, berfikir dan berurusan menyelesaikan masalah shutdown sebelumnya.

Aduh, inilah gara-gara bekerja di kawasan yang penuh dengan manusia consumerist. Those who consumes a lot and expect highly on us. Kalau aku fikir cara keji sikit, semua kerja susah payah aku ini hanyalah untuk memenuhi kehendak dan keinginan manusia untuk hidup senang lenang. Tidak boleh lekang walau sesaat daripada bekalan elektrik. Jika tidak, parah.




Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Sunday, 26 July 2009

"You won't hear that at Jummah!" - Ummah Films



Thank you to Baba Ali for your good comment. We share the same problem. Dah lama aku menghadapi masalah ini. As he said, it's not local but global issue.

Saturday, 25 July 2009

Dari Camberley ke Kepong [pt. 2 of 3]


Optimis

Aku kembali ke tanah air dengan penuh optimis. Aku tahu besar kemungkinan aku tidak akan bertemu jalan keluar. Meskipun begitu, berbekalkan sekelumit harapan, ku kuatkan semangat untuk terus mencuba. Aku sempat bertemu dengan Nik Azmi untuk bertanyakan prosedur untuk mendapatkan visa untuk bekerja di UK sebagai persediaan kalau-kalau aku dapat bekerja di UK. Aku juga telah memohon penangguhan untuk melaporkan diri selama sebulan daripada Fluor bagi memaksimakan masa untuk mencari jalan melepaskan diri daripada YTN.
Setelah mencuba pelbagai cara, baik rayuan mahupun perbincangan dengan orang atasan, tiada satupun yang berhasil. Malah orang yang memberi sokongan kepadaku untuk bekerja di UK suatu ketika dahulu pun sudah bertukar pandangan. Pada suatu Jumaat, seusai mendirikan solat tahiyatul masjid dekat Tanjung Malim, aku duduk merenung akan kedudukanku. Kemudian aku tersedar, “bukankah halangan-halangan ini merupakan petunjuk daripada-Nya bahawa masa depanku adalah di Malaysia? Bukankah aku pernah memohon kepada Allah agar melorongkan daku ke jalan yang terbaik? Mungkin inilah jawapannya...” Maka dari itu aku cuba menenangkan diri menerima hakikat yang amat berat buat diriku ketika itu.
Di samping itu, setelah mengenangkan betapa banyaknya yang aku perlu bayar kepada YTN kalau pecah kontrak (hampir 0.7 juta Ringgit dan perlu dibayar dengan serta merta. Mana nak cari duit sebanyak itu? Nak masuk mahkamah lagi susah) dan juga hakikat bahawa penjaminku juga bekerja di TNB (jenuh nan menanggung rasa malu dan segan apabila mendengar orang berkata orang dibawah jaminannya itu tak mengenang jasa TNB), akhirnya pada bulan September, aku terpaksa melepaskan peluang untuk bekerja di Camberley dengan menolak tawaran mereka biarpun hati ini ingin benar mencuba nasib di sana. Fluor yang mengetahui kedudukanku yang terikat dengan YTN pun tak dapat menolong. Maka, aku dilepaskan begitu sahaja.
Setelah keputusan dibuat, aku pun mengutuskan pesanan kepada Isa dan DZ untuk menghantarkan kotak-kotak yang masih lagi tertinggal di Lapworth Court. Banyak juga barang-barang yang ku tinggalkan. Semuanya ada nilai-nilai sentimental tesendiri. Selagi barang-barang itu masih lagi ada di sana, aku merasakan perpindahanku ke Malaysia tidak lengkap, seolah-olah sebahagian diriku masih lagi berada di sana. Pernah juga aku berfikir untuk terbang sahaja ke London untuk menguruskan pengangkutan barang-barangku itu. (Sebenarnya, ada sesuatu yang lebih kuat yang membuatkan aku untuk ke sana. Nak uruskan barang itu jadi alasan sahaja, tetapi tak jadi juga akhirnya.)
Biarpun keputusan telah dibuat, hatiku masih lagi terasa ralat kerana terpaksa melepaskan peluang untuk bekerja di UK. Aku sedar bahawa aku tiada pilihan lain kecuali terpaksa bekerja dengan TNB sahaja. Pasrah…


Temuduga

Aku telah dimaklumkan bahawa sebelum diterima bekerja dengan TNB, aku dikehendaki hadir temuduga terlebih dahulu. Mengetahui akan hal itu, aku berasa sangat tidak berpuas hati. “Apakah scholar pun kena hadir interview?!” fikirku. Tetapi memandangkan kaki dan tangan sudah diikat, aku akur sahaja. “Mungkin TNB cuba menunjukkan ia bersikap telus dalam mengambil pekerja baru” ujarku kepada diri sendiri bagi merasionalkan tindakan mereka sebagai memujuk hati yang down.
Jika aku terpaksa melupakan hajat ke UK dan menghabiskan umurku sekurang-kurangnya tujuh tahun di TNB sebelum kontrakku tamat, aku tidak mahu umurku berlalu begitu sahaja. Sekurang-kurangnya sesuatu harus dicapai. Maka aku cuba berfikiran positif dan akan cuba memberikan yang terbaik ketika interview kelak agar mendapat yang terbaik.
Tarikh interview langsung tidak dinyatakan. Aku sentiasa ternanti-nanti bilakah akan dipanggil untuk interview. Aku agak kecewa dengan cara pengurusan yang sedemikian. Terasa amat seksa apabila dibiarkan tergantung begitu sahaja. Aku sering meluahkan kekecewaanku itu setiap kali bertemu dengan rakan-rakan London.
Pada 24 Oktober barulah aku dipanggil untuk interview sesi pertama. Alhamdullillah, ia berjalan dengan baik.
Interview yang ke dua berlangsung beberapa minggu kemudian. Dalam interview sesi kedua, aku dapat impression bahawa interviewer tu akan letakkan aku buat kerja-kerja programming. Frust gila, aku nak kerja kat field, bukan programming. Lagipun aku dah bosan buat kerja-kerja macam tu. Ditambah pula dengan komen serta kritikan yang mana, pada aku tidak relevan dan valid langsung daripada ahli panel penemuduga. Panas hati dibuatnya. Selepas habis sesi interview, dengan hati yang panas dan pedih, aku terus mengisi borang borang-borang yang tak terisi lagi dengan membuta-tuli sahaja sebagai tanda protes. Sebelum keluar, aku sempat meluahkan rasa frust ku kepada kawan YTN di situ,”Kalau macam ni baik aku kerja kat UK.” (Sekali lagi, UK menghantuiku. Masih lagi tidak dapat melupakannya). Tanpa menunggu lebih lama, aku terus memecut Kelisa milik ibuku ke rumah.

Sudah masuk bulan Disember. Keputusan interview kedua tak dapat-dapat lagi. Kalau ikut, katanya 1 Disember keputusan akan keluar. Beberapa hari kemudian barulah aku tahu keputusan terpaksa ditangguhkan sehingga ke suatu tarikh. Penantian itu sangat menyeksakan. Aku menjadi semakin frust dengan ketidak-tentuan itu.


Kursus Orientasi

Penangguhan demi penangguhan, akhirnya 15 hb masuk kerja di ILSAS bersama rakan-rakan PEP 33 yang untuk menjalani kursus orientasi terlebih dahulu. Setelah melaporkan diri, barulah ku tahu bahawa sebenarnya penangguhan itu ada kaitan dengan arahan terbaru oleh kerajaan bagi menghentikan pengambilan pekerja baru oleh GLC ekoran kegawatan ekonomi. Disebabkan kami telahpun ditemuduga, pihak TNB berasa simpati dan telah membuat keputusan untuk mengambil kami juga. Pengambilan seterusnya tidak tahu lagi bila. Alhamdulillah dapat juga kerja di kala ramai yang mengangur. (Tidak patut sungguh aku bersangka buruk terhadap TNB)
Dalam kursus tersebut, ramai big guns of TNB telah dijemput. Welcoming speech by VP HR, Datuk Kamaruzzaman Jusoh was really inspiring. Datuk Kamaruzzaman kata, kerja dengan TNB sebenarnya adalah satu peluang bagi kita berkhidmat untuk masyarakat sebenarnya kerana menyediakan keperluan asas kepada semua orang. Aku rasa rendah diri mendengar kata-kata tersebut. Pertama kali aku berjumpa beliau adalah semasa beliau bertugas sebagai pengarah YTN. Beliau pernah datang ke London, memberi taklimat dan menasihatkan para scholars agar menukarkan degree BEng kepada MEng. Aku sangat kagum melihat bagaimana beliau memulakan kerjayanya sebagai jurutera seperti kami dan kemudian berjaya memajukan diri sehingga dilantik sebagai VP, antara jawatan tertinggi dalam TNB.
Begitu juga sesi bersama SVP. Pengalaman kerja beliau lebih lama daripada usia kami. Dengan gayanya yang penuh berkeyakinan dan cerita yang menarik, aku telah digula-gulakan dengan sedikit harapan. Aku ingat lagi, semua penceramah yang datang memberikan harapan agar satu hari nanti, salah seorang daripada kami akan memegang jawatan mereka termasuklah CEO dan ianya tidak mustahil. Contohnya jelas di depan mata.
Aku juga telah dibasuh agar berbangga dengan TNB kerana ia telah berjaya meletakkan dirinya sebagai sebuah syarikat yang terhormat dengan pelbagai award, antaranya Anugerah Kualiti Perdana Menteri. Malah terlalu banyak keistimewaan yang ada dalam TNB tidak ada pada syarikat lain. Akhirnya aku dapati diriku menjadi sedikit jinak, malah menyemat azam dalam diri, suatu hari nanti aku akan menjadi seperti salah seorang daripada big guns itu.

Di dalam kursus tersebut, selain daripada mendengar ucapan daripada pegawai-pegawai atasan, kami diberikan pendedahan tentang syarikat dari segi operasi dan business, dan macam-macam lagi. Di hujung kursus, barulah ku tahu bahawa aku ditempatkan dalam bahagian Pembahagian (Distribution). Namun, dimana akan ditempatkan, kami tidak diberitahu. Tetapi Puan Razana mengatakan, sudah menjadi amalan di dalam TNB, new exacs tidak akan ditempatkan di negeri yang sama dengan alamat rumah mereka. Kami hanya akan tahu di mana kami akan ditempatkan setelah melaporkan diri di ibupejabat bahagian masing-masing. Aku berasa sedikit gusar, tetapi entah mengapa ada juga rasa tidak kisah.




Krisis kepimpinan

Sebenarnya, di permulaan kursus, kami dikehendaki melantik seorang penhulu, penghuluwati dan imam. Tugas penghulu adalah antaranya adalah menjaga kebajikan para peserta PEP dan juga menjadi contact person antara PEP dengan HR. Sewaktu pelantikan dibuat, kami diminta untuk menawarkan diri untuk bertanding. Seingat aku ada 5 orang (tak ingat bilangan yang tepat) yang menawarkan diri untuk menjadi penghulu. Aku tidak menawarkan diri kerana merasakan tidak mahu menonjolkan diri di samping merasakan mungkin ada orang yang lebih layak. Maklumlah di kolej dulu kalau nak jadi Pres kena jadi orang yang power. I think I’m not up to the standard.
Di akhir kursus orientasi, berlaku sedikit kejutan. Rombakan kepimpinan kumpulan PEP 33 telah dibuat. Sememangnya aku ingin melihat sedikit perubahan dalam kepimpinan ketika itu, tetapi tidak ku berani untuk menggalas tanggungjawab tersebut, malah aku lebih suka duduk di belakang melihat dari jauh sahaja.
Di dalam rombakan itu, aku telah dipilih sebagai penghulu yang baru. Mengepalai sekumpulan manusia sebesar itu (85 orang new exacs) merupakan satu pengalaman baru bagiku. Aku tak tahu macam mana nak handle. Seingat aku, paling tinggi pernah aku pegang adalah ketua kelas je. Kaget sungguh. Apapun, satu perkara yang aku belajar daripada Saravanan semasa dia menjadi penghulu adalah pentingnya seorang pemimpin itu untuk melihat jauh ke hadapan. Aku masih ingat dia tanya, apa yang boleh kita lakukan untuk menjadikan group kita lebih baik?


Bermulanya kerjaya seorang jurutera

Minggu kedua selepas melaporkan diri, aku dan rakan-rakan PEP yang ditempatkan dalam bahagian Pembahagian diarahkan terus ke ibu pejabat Pembahagian di Jalan Timur, PJ. Pagi Isnin itu, kami sempat menghadiri morning talk session bersama pegawai-pegawai HR Distribution di Jalan Timur. Kami telah diminta untuk memperkenalkan diri. Selepas itu kami mendengar ucapan daripada pegawai-pegawai di sana. Kebetulan pada hari itu, En Safwan diminta membuat ucapan sempena kenaikan pangkatnya. Ucapannya sangat bersahaja tetapi penuh dengan pengajaran. Beliau sempat berkongsi minatnya hiking, riadah katanya. Apapun kata-katanya yang memberikan kesan kepadaku hingga hari ini adalah ketika dia berkata sesuatu tentang visi, “dalam Islam doa itu boleh dilihat sebagai visi kita”. Benar katanya. Pada pandangan aku, kita hanya akan meminta apa yang kita idamkan. Apa pula doa aku setiap hari?
Selepas itu kami dibawa ke bilik mesyuarat untuk mendengar sedikit taklimat berkenaan penempatan kami. Kakak yang menguruskan kami ketika itu juga mengatakan kami akan dihantar ke tempat yang jauh dari ‘kampung’. Dalam pada itu, kakak itu juga sempat berseloroh, kalau ada master akan ditempatkan di KL. Aku sangat berharap kata-kata kakak itu benar. Akhirnya the moment of truth pun tiba. Masing-masing menanti dengan penuh debaran. Nama kami disebut satu persatu sambil dinyatakan di stesen manakah kami ditempatkan. Ada yang gembira. Tidak kurang ada juga yang kecewa. Apabila tiba giliranku, aku ditempatkan di Kuala Lumpur. Alhamdulillah. Rakan YTN yang seorang lagi (juga classmate –mathematics di KMYS dulu. Cuma aku tak begitu mengenalinya ketika itu.) pun ditempatkan di stesen yang sama denganku. Setelah semua menerima surat penempatan masing-masing, maka bertebaranlah kami ke stesen masing-masing.

bersambung...

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com