Monday, 26 October 2009

Rendahkanlah dirimu

Nampaknya kekerapan aku blogging semakin menurun. Disamping kurangnya idea, banyak juga faktor-faktor lain yang mengekang daripada aku menulis. Salah satunya aku tidur awal sekarang, supaya dapat bangun awal dan seterusnya keluar ke pejabat awal. Dah serik masuk lewat sejak ada electronic swipe card dan audit oleh GIA, hu hu.

Aku perasan sejak akhir-akhir ni, blog ni dah jadi macam pusat kaunseling pula. Macam-macam orang tanya. Macam mana program PEP? Macam mana nak berbaik dengan orang yang lebih tua dan sebagainya. Well aku bukan la pakar sangat, tapi kalau orang dah tanya, cube je lah kan, he he.

Ok, kali ini terasa nak mejawab soalan encik Anon yang bekerja di Pet tentang bagaimana nak berbaik dengan staff yang lebih tua dari kita. Well ada macam-macam cara dan pendekatan sebenarnya. Boleh guna taktik bersih atau kotor, tepuk dada tanya iman, hehe.

Walaubagaimanapun saya percaya Cik Anon (kalau lelaki pun orang kita dengar orang sebut cik juga kan?) mencari pendekatan yang baik/bersih. Bagi aku mudah saja, semua kita, tak kira tua atau muda, berpangkat tinggi atau orang bawahan, semua sama sahaja, yakni kita adalah manusia. Manusia punya hati juga akal.

Kita harus faham bagai mana pengaruh hati dan akal kepada pemikiran dan juga sikap mereka. Kalau sakit perut, semua ke tandas juga, kalau sakit hati semua marah juga, kalau senang hati semua gembira dan kalau perut terasa senang, hati jadi senang juga.

So pada pandangan aku, kalau kita nak bagi orang rasa senang dengan kita mudah sahaja, ikut sahaja kehendak mereka. Tapi itu bukan yang kita mahu, betul? Orang yang macam tu adalah orang yang tak berprinsip. So bagaimana memenangi hati orang sementara masih lagi berpegang kepada prinsip? Terasa macam politician pula bila bercakap tentang winning the heart of people ni, hu hu.

Sebenarnya tiada formula khusus, tetapi orang-orang berpengalaman selalu berpesan, kita kena sentiasa merendahkan diri. Bila berbicara jangan berbicara dengan bahasa authoritative, sebaliknya gunakan bahasa yang lembut. Dalam masa yang sama, kena tunjukkan contoh dan akhlak yang baik, barulah datang rasa hormat, bak kata skrip Cinta sempurna, "Respect has to be earned" Semua itu memerlukan kesabaran. Selain daripada itu, janganlah tunjukkan rasa 'takut' kepada mereka, sebaliknya sentiasa pamerkan keyakinan dan berikan pandangan penuh rasa kasih kepada mereka, kerana kalau tunjuk 'takut', nanti mudah bagi mereka memandang rendah kepada kita pula.

Apapun contoh yang terbaik, ikutilah sunnah Rasulullah, Baginda kan Uswatun Hasanah. Kalau rajin, bacalah buku The Prophet's Methods Of Correcting People's Mistakes. Inshallah berguna.

Setakat ini dahulu coleteh aku yang tak seberapa ni, kalau salah dan silap harap dibetulkan.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Saturday, 17 October 2009

BerUSRAH di tempat kerja

Sukar sekali untuk mencuri hati manusia. Tanpa jalinan hati yang akrab antara manusia, begitu sukar sekali untuk berurusan sesama sendiri. Tanpanya, masalah perselisihan faham, sakit hati, tak dengar kata dan sebagainya sangat mudah terjadi.

Ia perlukan kesabaran dan masa. Sebelum tercapainya tahap saling mempercayai dan memahami, pelbagai ujian perlu ditempuhi.

Alhamdulillah, setelah hampir 4 bulan aku menggalas amanah sebagai Jurutera CBM, barulah kini terasa bibit-bibit kejayaan memenangi hati anak-anak buahku. Syukur, majlis jamuan hari raya yang dianjurkan sedikit sebanyak memudahkan aku untuk menghampiri dan bermesra dengan mereka. Pagi semalam juga, sempat bersarapan sekali. Sempat juga bersembang dan mengenali peribadi mereka dengan lebih dekat. Paling memuaskan adalah mesyuarat petang semalam, alhamdulillah nampaknya masing-masing dapat memahami dan menerima arahan yang diberikan. Sebahagian daripada mereka juga kelihatan proaktif dalam perbincangan. Suasana yang begitu santai dan mesra menjadikan mesyuarat selama sejam lebih itu terasa sekejap sahaja. Alhamdulillah.

Aku gembira sekali kerana teknik menjalinkan hubungan yang digunakan dalam usrah nampaknya begitu berguna sekali dalam dunia kerjaya. Taaruf, Tafahum, dan Takaful.

Taaruf, berkenal-kenalan. Kalau nak mengenali seseorang, kenalah memperuntukkan masa yang lebih. Kita kena tahu latar belakang mereka, perkara yang mereka suka dan tidak suka. Kata naqib aku, kena kenal sampai tahap dengar bunyi tapak kaki pun dah tahu siapa orangnya. Mungkin aku tak sampai tahap itu lagi. Nampaknya perlu berusaha lebih lagi ni.

Tafahum, bersefahaman. Tugas ini lebih sukar. Kadangkala, lain yang dikata, lain pula yang disangka. Sebagai bos, kena banyak bersabar. Tak boleh ingat diri paling hebat, sebaliknya perlu rendah diri, baru mudah untuk mendidik dan membentuk anak buah.

Takaful, saling membantu. Saling membantu atas rasa kasih sayang dan prihatin. Janganlah menyombong sangat, tak mahu tolong buat kerja remeh-temeh kerana merasakan diri tidak layak atau tidak sepatutnya buat kerja tersebut. Sebenarnya dengan sikap tolong-menolong itu, boleh menjadi senjata yang ampuh utuk menyentuh hati manusia. Lihat sahaja bagaimana pemimpin Al-Arqam (ajaran dan gerakan ini telah diharamkan) berjaya memenangi hati pengikutnya.

Itu teori, praktikalnya, rajin-rajinlah duduk sekali, bersembang. Bertanyakan masalah, perkembangan dan cerita-cerita sampingan yang dirasakan sesuai, faham dan bercakap dalam bahasa mereka. Makan sekali pun penting, bukan budak uni je yang suke makan free, dah kerja pun sama. So rajin-rajinlah belanja makan. Aku rasa dua perkara itulah yang paling penting. Yang lain tu, pandai-pandailah. Contohnya bersikap tegas atau lembut pada tempatnya.

Pengajarannya, jangan segan-segan join usrah dik oi... Kalau orang suruh jadi naqib pula, jangan lah segan-segan, ana manafaatnya. Sapa kata usrah tak best? Kalau tak best sebenarnya korang yang tak best, bukan usrah itu yang tak best. He he. Oi kawan-kawan, bile lagi nak berusrah ni???


wallahua'lam



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 15 October 2009

Dari Camberley ke Kepong [pt 3.1]

Hmm. Memandangkan agak kurang feasible bagi aku untuk mengarang cerita yang panjang-panjang, ada baiknya aku menulis cerita 'Dari Camberley ke Kepong'ku ini dalam bentuk mini series sahaja. Kelancaran cerita mungkin sedikit terganggu, tetapi lebih baik daripada tiada. Selamat membaca.


Dunia baru

Aku telah ditempatkan di Pejabat Pengurus Besar Kuala Lumpur, di bawah Timbalan Ketua Jurutera Senggaraaan dan Perlindungan. Tugas unit ini adalah menjalankan kerja-kerja senggaraan alat-alat pembahagian elektrik pada tahap 33 kV di sekitar Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur. Ketibaan di pejabat Pengurus Besar Kuala Lumpur pada waktu itu agak istimewa, aku kira, kerana kebetulan pada hari tersebut ada jamuan. Maka dapatlah aku turut serta dalam masjlis makan-makan itu. Dalam jamuan tersebut aku sempat bertemu dengan Puan GM, KJ dan juga En zubir.

Dalam tempoh latihan selama enam bulan pertama ini, aku diletakkan di dalam Unit Protection. Walaubagaimanapun, HR telah menetapkan bahawa kami akan rotate dari satu bahagian ke bahagian yang lain bagi mendapatkan pendedahan yang meneyeluruh. Unit yang pertama sekali aku masuk adalah Unit Protection. Mula-mula memang sangat blur. Banyak perkara yang asing, tidak difahami dan tak tahu nak buat apa. Dalam masa yang sama, aku terasa sangat teruja melihat macam-macam benda baru. Terus, aku menjadi bersemangat untuk cuba memahami fungsi setiap satu alat dan sistem yang ditemui. Rakan PEP seorang lagi yang ditempatkan ke KL bersama aku sangat suka bertanya dan berani bertanya. Banyak yang aku pelajari daripada sikapnya yang rajin bertanya itu.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Wednesday, 14 October 2009

Kesepian

Kasihan blog ini, semacam mati sahaja, tidak ada banyak updates sejak akhir-akhir ini. Maaf kawan-kawan, macam sibuk sikit. Maklumlah raya, macam-macam ada.

Teringin juga update siri camberly ke kepong, tapi masih lagi belum berpeluang. Doakanlah moga ada kelapangan.



Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Friday, 9 October 2009

Lumrah kehidupan

"Bagaimana dengan pekerjaan kamu?"

"Ianya terlalu sukar, terlalu sukar..."

"Macam tulah kerja, bukankah ianya sepatutnya begitu?"

Begitulah lebih kurang isi perbualan ringkas aku dengan Prof Richard Jackman, personal tutor aku ketika tahun ke dua di UCL. Aku terasa macam terkejut seketika apabila mendengar jawapannya. Tapi memang betul katanya, akhirnya aku terpaksa menerima dan menelan hakikat itu biapun ianya pahit.

Ya kalau tak susah, tak mencabar lah. Nanti merungut bosan pula.

Kehidupan bekerja setelah mendapat tugasan yang khusus ini memang mencabar. Aku rasa antara yang paling mencabar di sebalik workload dan nature of work adalah masalah mengurus semangat dan perasaan. Perasaan gembira bekerja dan bersemangat untuk menyumbang begitu sukar dipupuk, malah lebih mudah luntur.

Kadang-kadang aku cuba memperingatkan diri bahawa niat bekerja ini hendaklah dibersihkan, biarlah ia semata-mata untuk Allah. Maka apa yang berlaku sepatutnya aku terima dengan hati yang redha.

Teringat cerita tukang rumah oleh ustaz Hasrizal, ada yang mengecat sambil meyumpah-nyumpah, dan ada pula yang menyanyi kegembiraan. Yang menyumpah itu buat kerja kerana terpaksa dan yang seorang lagi itu gembira kerana dia tahu dia bekerja untuk memberi. Maka aku pun cuba mempraktikkannya, ada juga perubahannya. Sedikit sebanyak hatiku menjadi lebih senang. Cuma ia tidak dapat bertahan lama, rasa kurang puas bekerja itu selalu kembali menghantui diri.

Perasaan itu semakin menjadi-jadi apabila bertemu dan bersembang dengan orang yang juga hampir sama kedudukannya dengan aku. Frust... Terasa seperti kurang belajar. Sentiasa membuat perkara yang sama. Atau mungkin juga kerana terasa seperti sangat jauh daripada jalan untuk mencapai cita-cita yang besar itu. Lebih sakit hati bila memikirkan macam-macam kekurangan dan masalah lain.

Rasanya itulah dia cabaran untuk mengamalkan ilmu. Untuk belajar dan bercakap pasal teori lebih mudah dari walk the talk. Hu hu.

Pagi ini, aku mendapat berita yang kurang menyenangkan. KPI dan juga kompetensi, ramai yang kena slash, semata-mata untuk mengikut kuota. Biarpun ramai yang kecewa, aku sangat kagum dengan sikap yang ditunjukkan oleh rakan-rakan jurutera yang lebih senior. Mereka kata, "Tak mengapa, walaupun kita terasa hati, tugas tetap perlu dilaksanakan. Kita usaha lebih gigih lagi untuk tahun depan. Rezeki masing-masing sudah sudah ditetapkan, kalau tak dapat kali ini, mungkin kita akan dapat di masa yang lain." Masya-Allah, tinggi sungguh sifat sabarnya , juga optimis dalam kehidupan.

Merenung kembali, sebenarnya aku berada dalam keadaan yang sangat beruntung. Ada kerja, dapat gaji. Sahabatku mengajak aku berfikir, bagaimana dengan orang yang lain yang diuji dengan pengangguran dan kesempitan wang? Benar sekali katanya. Susah-susah aku pun, tak sesusah seorang lagi colleague aku tu. Maka inilah masanya untuk belajar bersyukur, redha dan bersabar...

p/s: Ni lah kot perangai orang yang tak pernah hidup susah. Kalau generasi bapa kita, yang membesar di tengah-tengah kemiskinan, tak pernah jemu, mahupun merungut... Ish,ish... Apa nak jadi ni...

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Thursday, 8 October 2009

semangat yang kian luntur

Entah mengapa, walau sudah berkali-kali berasa seperti berjaya memulihkan semangat, akhirnya aku kembali menjadi lemah semangat untuk bekerja. Asik merungut sahaja. Ada sahaja nak di komplen.

Nak tulis blog pula tak semangat sebab tak larat.

p/s: inilah dia alasan di atas jarangnya aku update blog kot. Ha ha.


Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com

Tuesday, 6 October 2009

Phd

"Tak nak sambung Phd ke?"

"Sambunglah, buatlah Phd"

"Bila nak buat Phd?"

"Semoga suatu hari nanti dapat buat Phd"
Dari semasa ke semasa, pasti ada yang akan bertanya soal melanjutkan pelajaran ke tahap yang lebih tinggi. Ya, siapa tak mahu buat Phd, kalau ada peluang? Kalau ada peluang aku pun teringin nak buat.

Tetapi buat masa ini, aku ingin mencari sedikit pengalaman dan juga meneroka bidang yang dirasakan perlu dan sesuai untuk aku kaji terlebih dahulu.

Ketika di London bulan lepas, ramai juga yang bertanya akan hal ini. Malah ramai juga yang menggalakkan. Tak kurang juga yang mendoakan. Semoga doa mereka dikabulkan Allah.

Melihat keadaan aku sekarang ini mungkin agak sukar, paling kurang 3 tahun baru boleh sambung. Sekarang ni kena jadi buruh syarikat dulu. Di perah sehabis-habisnya dulu, mungkin.

Apapun, semoga suatu hari nanti dapatlah aku mengikut jejak rakan-rakan yang lain spt Dr Rafiq dan juga Dr in the making Bro Joe. Pak Cik, hang kata nak buat kan, hang buat la cepat-cepat. Tak payah duduk kat Intel Penang tu lama-lama. Kalau hang dah sambung, sound laa.

Note: This entry was originally posted at http://brotherabn.blogspot.com